Lakukan Dengan fikiran

Manajemen


BAB I

PENDAHULUAN

  1. A. Latar Belakang

Kebutuhan kesehatan seseorang tidak sama dengan tuntutan kesehatan dimana kebutuhan kesehatan pada dasarnya bersifat objektif sehingga untuk dapat meningkatkan derajat kesehatan dilakukan upaya pemenuhan secara mutlak sedangkan tuntutan kesehatan lebih bersifat subjektif walaupun demikian penyelenggaraan pelayanan kesehatan dinilai sebagai suatu upaya penting dalam mewujudkan keadaan sehat yang dapat meningkatkan derajat kesehatan perseorangan, keluarga, kelompok ataupun masyarakat (Azwar, 1996).

Dewasa ini diketahui bahwa telah terjadi peningkatan tuntutan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dimana diperlukan pemberian asuhan keperawatan secara  prima. Pemberian pelayanan kesehatan secara prima juga membutuhkan manajemen kesehatan sebagai suatu system yang merupakan suatu proses yang dapat mendukung dan menseragamkan proses pelayanan kesehatan. Dimana keberhasilan suatu proses manajemen tergantung pada jenis dan kualitas tanggapan yang berkembang pada para pekerja dimana upaya-upaya manajemen tersebut diterapkan. Sebagaimana halnya proses keperawatan maka manajemen kesehatan juga terdiri atas langkah-langkah pengumpulan data, pendiagnosaan, perencanaan, implementasi dan evaluasi (Gillies, 1999).

Manajemen kesehatan harus diaplikasikan dalam tatanan pelayanan kesehatan nyata yaitu Rumah Sakit dan komunitas sehingga perawat perlu memahami konsep dan aplikasinya. Konsep yang harus dikuasai adalah konsep manajemen keperawatan, perencanaan yang berupa strategi melalui pengumpulan data, analisa dan penyusunan langkah-langkah perencanaan, pelaksanaan model keperawatan profesional dan melakukan pengawasan serta pengendalian (Arwani, 2005)

Rumah sakit adalah salah satu bentuk organisasi pelayanan kesehatan, khususnya terkait dengan upaya kesehatan rujukan. Tujuan program kesehatan rujukan antara lain adalah: peningkatan mutu, cakupan dan efisiensi rumah sakit, melalui penerapan dan penyempurnaan standar pelayanan tenaga, standard, peralatan, profesi dan manajemen rumah sakit (Aditama, 2003.)

Dalam rangka menuju era globalisasi, rumah sakit juga dihadapkan pada berbagai perubahan eksternal, seperti perubahan tata ekonomi dunia, arus informasi tanpa batas, pola penyakit, pola demografi penduduk, teknologi, peralatan rumah sakit, yang semua itu akan berdampak pada perubahan tata nilai dan tuntutan masyarakat yang merupakan sebuah system, salah satunya  Praktek keperawatan.

Keperawatan adalah salah satu bentuk layanan profesional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan, yang didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan bio-psikoso-sosio-spiritual yang komprehensif, baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh siklus hidup manusia (Lokakarya Ners Kelompok Kerja Keperawatan-Konsorsium Ilmu Kesehatan, 1983 dalam Aditama 2003:82).

Manajemen keperawatan merupakan suatu proses keperawatan yang menggunakan konsep-konsep manajemen yang di dalamnya meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan dalam rangka mencapai tujuan tertentu. Unsur-unsurnya dikelola oleh seorang manajer yang meliputi orang, metode, materi, anggaran, waktu dan pemasaran (Kusnanto, 2006)

Manajemen Keperawatan di Indonesia di masa depan perlu mendapatkan prioritas utama dalam pengembangan Keperawatan di masa depan. Hal ini bekaitan dengan tuntutan profesi dan tuntutan global bahwa setiap perkembangan dan perubahan memerlukan pengelolaan secara profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi di Indonesia (Nursalam, 2002).

Peran dan fungsi manajemen keperawatan masa sekarang masih sekarang masih berorientasi pada senteralisasin kewenangan dan tanggung jawab yang menjadi desentralisasi dengan pendelegrasian wewenang dan tanggung jawab yang berfokus pada kegiatan koordinasi yang memungkinkan manajemen keperawatan dapat diaplikasikan dalam tatanan pelayanan secara nyata. ,salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang perawat adalah kemampuan untuk mengelola (manajemen), baik dalam bidang keperawatan maupun dalam bekerja sama dalam melaksanakan fungsi koordinasi dengan bidang yang lain sebagai bagian dari pelaayanan yang teritegrasi. Semua bentuk organisasi keperawatan kesehataan termasiuk RS, pusat perawatan jalan dan rumah sakit pendidikan memerlukan manajemen keperawatan. Oleh karena itu semakin berkembangnya profesi keperawaatan maka perawat harus mengetahui tentang tehnik manajemen serta meningkatkan pengetahuan dan menerapkan teori berbagai penelitian yang dilakukan dalam bidang manajemen kedalam praktik pemberian pelayanan keperawatan yang bermutu dan menyeluruh (Soeroso, 2003).

Manajeman asuhan sebagai bagian dari manajemen keperawatan diterapkan sebagai seluruh tatanan praktik keperawatan. Perawat secara tepat harus dapat mengidentifikasi, menentukan dan melakukan proses keperawatan yang sesuai dengan karakteristiknya masing-masing sehingga tugas keperawatan yang diperlukan untuk memberikan pelayanan keperawatan dan kenyamanan perawatan pasien dapat diberikan secara maksimal. Hal tersebut tentunya tidak dapat dicapai begitu saja, karena mencapai kesuksesan sebuah proses manajemen tergantung dari jenis dan kualitas tanggapan pada pekerja, dimana upaya-upaya manajemen diterapkan setiap perawat disuatu unit tertentu perlu selalu bekerja sama untuk meningkatkan kualitas dirinya baik dengan meningkatkan pengetahuan maupun meningkatkan keterampilan masing-masing pribadi, dengan demikian akan dicapai suatu pemberian asuhan keperawatan yang maksimal.

Rumah Sakit Umum Daearah Sumedang adalah rumah sakit tipe B non Pendidikan yang merupakan rumah sakit rujukan, untuk itu Rumah Sakit Umum Sumedang harus dapat meningkatkan predikatnya dengan meningkatkan mutu dan pelayanan kesehatan termasuk pelayanan keperawatan. Pelayanan keperawatan ini dapat dilihat dari pelayanan yang diberikan semua perawat di semua ruangan yang ada di Rumah Sakit Umum Daerah Sumedang. Salah satunya di ruang rawat Inap Melati (Ruang Perinatologi).

Ruang Melati merupakan ruang rawat inap diperuntukan bagi pasien  bayi baru lahir baik laki-laki dan perempuan dengan kelahiran normal maupun Patologis yang mengalami gangguan fisiologis baik aktual maupun potensial yang berkaitan dengan tindakan keperawatan  dan perawatan secara intensif.

Ruang Melati perlu mengantisipasi keadaan tersebut dengan cara upaya perbaikan dan peningkatan pada kualitas pelayanan di berbagai sub-sistem yang ada anatara lain pelayanan keperawatan dalam rangka menurunkan angka kematian bayi khususnya di Kabupaten Sumedang.

Manajemen keperawatan menurut Nursalam (2002), merupakan suatu pelayanan keperawatan profesional dimana tim keperawatan dikelola dengan menjalankan empat fungsi manajemen antara lain perencanaan, pengorganisasian, motivasi, dan pengendalian. Keempat fungsi tersebut saling berhubungan dan memerlukan keterampilan-keterampilan teknis, hubungan antar manusia, konseptual yang mendukung asuhan keperwatan yang bermutu, berdaya guna dan berhasil guna bagi masyarakat. Hal ini menunjukkan bahwa manajemen keperawatan perlu mendapat prioritas utama dalam pengembangan keperawatan di masa depan, karena berkaitan dengan tuntutan profesi dan global bahwa setiap perkembangan serta perubahan memerlukan pengelolaan secara profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi.

Ciri–ciri mutu asuhan keperawatan yang baik antara lain: memenuhi standar profesi yang ditetapkan, sumber daya untuk pelayanan asuhan keperawatan dimanfaatkan secara wajar, efisien, dan efektif, aman bagi pasien dan tenaga keperawatan, memuaskan bagi pasien dan tenaga keperawatan serta aspek sosial, ekonomi, budaya, agama, etika dan tata nilai masyarakat diperhatikan dan dihormati. Hal ini dapat dicapai dengan adanya manajemen yang baik.

Perawat sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan, dituntut untuk memiliki kemampuan manajerial yang tangguh, sehingga pelayanan yang diberikan mampu memuaskan kebutuhan klien. Kemampuan manajerial dapat dimiliki melalui  berbagai cara salah satunya untuk dapat ditempuh dengan meningkatkan keterampilan melalui bangku kuliah yang harus melalui pembelajaran dilahan praktek.

Dengan demikian kami mahasiswa Program Pendidikam Profesi Ners S.I Keperawatan Angkatan IV Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKes) Cirebon, merasa perlu untuk mengkaji situasi dan kondisi Ruangan Melati yang hasilnya diharapkan dapat menemukan masalah untuk dicari solusinya, sehingga pelayanan dan asuhan keperawatan di Ruang Melati meningkat.

  1. B. Tujuan Penulisan
    1. 1. Tujuan Umum

Setelah melakukan praktik keperawatan manajemen selama 21  hari mulai tanggal 24 Agustus s/d 17 September 2009, calon praktisi keperawatan mampu melakukan pengolahan manajemen asuhan dan manajemen unit pelayanan di ruang rawat inap Melati (Perinatologi) sesuai dengan konsep dan langkah-langkah manajemen keperawatan.

  1. 2. Tujuan Khusus

Setelah melakukan praktik kepaniteraan selama 21 hari mulai tanggal 24 Agustus s/d 17 September 2009, calon praktisi keperawatan mampu :

  1. Melakukan kajian situasi di unit rawat inap Anggrek sebagai dasar untuk menyusun strategi dan operasional unit.
  2. Menyusun rancangan strategis dan operasional unit pelayanan keperawatan tertentu berdasarkan hasil kajian bersama-sama penanggung jawab unit.
  3. Mengorganisasikan pelayanan keperawatan sesuai kondisi unit.
  4. Melakukan implementasi sesuai dengan rancangan strategis dan operasional.
  5. Melakukan fungsi kontrol dan evaluasi program

  1. C. Manfaat
    1. Bagi Instansi Rumah Sakit

Memberikan kontribusi terhadap pengembangan mutu pelayanan dan mutu asuhan keperawatan melalui manajemen keperawatan khususnya di ruang rawat inap Melati ( Perinatologi)  Rumah Sakit Umum Daerah Sumedang Bagi Perawat atau Tenaga Kesehatan lainnya.

Dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan atau alternatif dalam menjalankan profesionalisme di lahan praktek guna meningkatkan mutu pelayanan dan mutu asuhan keperawatan.

  1. Bagi Mahasiswa
    1. Mahasiswa dapat memperoleh pengalaman dengan menerapkan teori manajemen keperawatan secara langsung pada tatanan unit pelayanan.
    2. Untuk mengaplikasikan dan meningkatkan keterampilan dalam manajemen keperawatan.
  1. D. Metode Penulisan

Dalam melakukan pengumpulan data yang digunakan untuk identifikasi masalah dilakukan dengan metode :

  1. Observasi

Observasi dilakukan untuk memperoleh data kondisi fisik ruangan, proses pelayanan, keadaan inventaris ruangan, dan asuhan keperawatan yang langsung dilakukan ke pasien.

  1. Wawancara

Wawancara dilakukan kepada kepala ruangan, perawat primer, perawat pelaksana, keluarga pasien untuk mengumpulkan data tentang proses orientasi pasien baru dan pelayanan pasien.

  1. Studi Dokumentasi

Kegiatan dilakukan untuk pengumpulan data mengenai karakteristik pasien, ketenagaan, dokumentasi proses keperawatan, manajemen ruangan, prosedur tetap ruangan, dan inventaris ruangan.

  1. Angket

Angket digunakan untuk mengetahui kepuasan  keluarga pasien terhadap asuhan keperawatan, penerapan standar asuhan keperawatan dan pelaksanaan Model Praktek Keperawatan Profesional.

  1. E. Sistematika Penulisan

Penyusunan laporan ini berdasarkan sistematika penulisan sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN

Yang terdiri dari : latar belakang, tujuan, manfaat metode penulisan dan sistematika penulisan.

BAB II PERSPEKTIF RUANG RAWAT INAP PERINATOLOGI

Meliputi : filosofi keperawatan, pengertian ruang perintologi, tujuan dan prinsip, sifat kekaryaan ruang perinatologi manajemen asuhan dan manajemen unit di ruang perinatologi.

BAB III PENGKAJIAN ( KAJIAN SITUASI )

BAB IV PERENCANAAN, IMPLEMENTASI & EVALUASI

BAB V  KESIMPULAN DAN SARAN

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

BAB II

PERSPEKTIF KEPERAWATAN PERINATOLOGI

  1. A. GAMBARAN UMUM
    1. 1. Filosofi  Keperawatan

Filosofi keperawatan adalah mengupayakan agar buah kehamilan lahir selamat, sehat dan utuh serta sanggup berkembang secara optimal sehingga tercipta generasi masa depan yang bermutu.

  1. 2. Pengertian

Ruang perinatologi merupakan ruang rawat inap yang disediakan khusus untuk pasien baru lahir 0 – 28 hari. Baik bayi dalam keadaan sehat ataupun bayi dalam keadaan patologis dan kelainan konginetal dimana beberapa penyakit patologis diantaranya  sebagai berikut : Asfiksia, Hiperbilirubin, Sepsis neonaturus, Tetanus neonaturus, ARDS, Prematur, BBLR, Imaturus. Dan dengan kelainan konginetal antara lain: CHD, Atresia ani, Hisprung.

  1. 3. Tujuan dan prinsip keperawatan
    1. Terselenggaranya pemberian asuhan keperawatan secara komprehensif untuk pemenuhan kebutuhan dasar, memfasilitasi bonding attecment serta melibatkan keluarga dalam perawatan bayi.
    2. Menurunkan angka kematian bayi
    3. Terselenggaranya pelayanan keperawatan dengan menggunakan proses keperawatan.
    4. Terselenggaranya pelayanan keperawtan dengan menggunakan pedoman asuhan keperawatan.
  1. 4. Sifat Kekaryaan
    1. Fokus telaahan

Dalam bidang pelayanan fokus telaah ruang perinatologi dalah bayi baru lahir 0 – 28 hari, baik dari bayi sehat sampai dengan bayi resiko tinggi, bayi dengan kelainan bawaan sampai dengan bayi sakit.

  1. Basis Intervensi

Basis intervensi ruang rawat perinatologi merupakan salah satu bagian dari pelayanan perinatal resiko tinggi (Peristi) merupakan sebuah unit pelayanan khusus bagi bayi baru lahir normal atau yang mempunyai indikasi KPD, ketuban hijau, asfiksia berat, dan distres sehingga memerlukan penanganan segera dan perawatan khusus agar bayi dapat diselamatkan dan mempunyai kualitas hidup yang baik.

  1. Lingkup garapan

Dalam bidang pelayanan lingkup garapan ruang keperawatan adalah pemenuhan dasar manusia. Berdasarkan  fokus telaah, maka lingkup garapan ruang inap perinatologi adalah memberikan pelayanan secara terpadu dari berbagai multi disiplin ilmu secara aman, berkualitas dan berkesinambungan dengan segala aktivitas untuk mengatasi gangguan atau hambatan pemenuhan kebutuhan dasar manusia dan meningkatkan kualitas hidup yang terjadi akibat masalah / gangguan fisiologis pada satu atau berbagai sistem tubuh yang dialami bayi baru lahir.

Secara umum lingkup garapan ruang rawat inap pernatologi meliputi:

1)        Meningkatkan kesejahteraan bayi baru lahir dan meningkatkan sumberdaya manusia berkualitas.

2)        Menekan angka kematian bayi serendah mungkin

3)        Memberikan pelayanan masyarakat

4)        Meningkatkan konsep”life born Baby” menuju ”well born Baby”

5)        Pemberian pelayanan untuk memenuhi kenyamanan pada klien selama dirawat.

Elemen-elemen dalam lingkup garapan ruang rawat inap perinatologi meliputi:

1)        pemeliharaan pola-pola normal dari fungsi-fungsi dasar kebutuhan dasar manusia.

2)        Pengelolaan jalan nafas dan oksigenasi

3)        Pemberian perawatan pada bayi baru lahir baik fisiologis maupun patologis

4)        Menurunkan angka kematian bayi baru lahir

5)        Pembuatan keputusan

6)        Memfasilitasi minimal care (perawatan sementara) pada klien.

  1. 5. Berdasarkan keadaan pasien pelayanan neonatus
    1. Pelayanan Keperawatan neonatus level I yaitu perawatan neonatus sehat : pelayanan neonatus dasar dan bayi beresiko rendah yang memerlukan asuhan keperawatan minimal, dimana perawat bayi yang utama dilakukan oleh ibu.
    2. Pelayanan Keperawatan Neonatus level II yaitu perawatan neonatus khusus perawatan bayi dengan sakit sedang dan diharapkan pulih secara cepat yang memerlukan observasi dan pengobatan yang melebihi asuhan perawatan normal.
    3. Pelayanan Keperawatan Neonatus level III yaitu perawatan intensif neontus subspecialis yang memerlukan pengawasan yang terus menerus dari perawat dan dokter didukung dengan fasilitas berteknologi tinggi.
  1. 6. Sarana dan prasarana

Perencanaan sarana, prasarana dan peralatan kesehatan dan keperawatan yang tepat disetiap level pelayanan keperawatan neonatus yang berkualitas.

  1. Adanya kebijakan rumah sakit yang mengatur sarana dan prasarana dan peralatan kesehatan dan logistik keperawatan dalam pelayanan neonatus setiap level. Seperti peralatan inkubator, lampu sorot, meja tindakan,  suction, tabung oksigen, lampu biru, dll.
  2. Adanya standart sarana dan prasarana dan peralatan kesehatan sesuai dengan tingkat pelayanan.
  3. Adanya mekanisme pemeliharaan peralatan
  4. Adanya perancanaan gedung dan fasilitas dengan melibatkan tenaga keperawatan
  5. Adanya tempat dekontaminasi dan penyimpanan peralatan kesehatan logistik keperawatan
  6. Adanya tenaga yang bertanggung jawab dalam pemeliharaan dan tersedianya jadwal pemeliharaan.
  1. 7. SDM
  2. Adanya kebijakan yang mengatur klasifikasi tenaga perawat yang bertugas dipelayanan neonatus.

Level I : Pendidikan D3 Keperawatan/ kebidanan pengalaman klinik 2 tahun sertifikat minimal kegawat daruratan neonatus, teknik resusitasi neonatal maternal dan management laktasi.

Level II : pendidikan D3 Keperawatan, pengalaman kerja 3 tahun dan sertifikasi minimal minimal kegawat daruratan neonatus, teknik resusitasi neonatal maternal dan menejement laktasi.

Level III : pendidikan S1 Keperawatan pengalaman klinik 2 tahun atau D3 Keperawatan dengan pengalaman klinik 5 tahun, minimal kegawatdaruratan neonatus, teknik resusitasi neonatal maternal dan menejement laktasi.

  1. Ada kebijakan tentang pola standar ketenagaan per shiff adalah:

Level I                  : 1 perawat : 6-8 neonatus

Level II                : 1 perawat : 2-3 neonatus

Level III               : 1 perawat : 1-2 neonatus

  1. Tersedia data dan informasi di pelayanan neonatus level I, II, III tentang kapasitas tempat tidur, BOR, beban kerja dan tata ruang
  2. Semua tenaga keperawatan memberikan pelayanan keperawatan neonatus teregistrasi ( memiliki SIP dan SIK ).
  3. Semua tangan perawat yang memberikan pelayanan keperawatan neonatus mempunyai sertifikat pelayanan keperawatan neonatus mempunyai sertifikat pelayanan sesuai level.
  1. 8. Visi dan Misi
  2. Visi

Visi ini mengandung arti bahwa kelak dimasa depan rumah sakit harus mampu menjadi pusat rujukan sarana dan prasarana memadai, serta masyarakatnya merasa ikut memiliki dan bangga terhadap rumah sakit, karena mampu memberikan pelayanan kesehatan sesuai dengan keinginan masyarakat luas, yaitu professional, bermutu, ramah, nyaman, dan terjangkau. Dengan kondisi rumah sakit yang seperti ini diharapkan perwujudan pembangunan kesehatan di Kabupaten Sumedang lebih baik.

  1. Misi

Memberikan pelayanan medis prima didukung SDM professional, sarana prasarana memadai, peran serta masyarakat yang kreatif”

Telaah :

Prima : Bermutu tinggi dan memuaskan yang dijabarkan sebagai berikut :

1)        Pelayanan keperawatan diutamakan untuk memenuh kebutuhan dasar klien keluarga cepat, tepat, dan tanggap.

2)        Mengupayakan paparan yang jelas atau informasi yang tepat.

3)        Setiap prosedur atau tata cara dilakukan secara tepat, konsisten dan konsekwensi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

4)        Tersedia loket informasi dan kotak saran bagi penerima layanan.

5)        Penganan proses pelayanan sedapat mungkin dilakukan oleh petugas yang berwenang, kompeten, mampu, terampil, dan professional sesuai spesifikasi tugasnya.

6)        Menciptakan pola pelayanan kesehatan yang tepat sesuai dengan sifat dan jenis pelayanan.

7)        Biaya dan tariff layanan harus ditetapkan secara wajar dengaan memperhitungkan kemampuan masyarakat.

8)        Pemberian layanan dilakukan secara tertib, teratur dan adil.

9)        Kebersihan dan sanitasi lingkungan, tepat, fasilitas pelayanan harus dijamin.

Profesional : sesuai dengan standar asuhan keperawatan

1)        Perawat bekerja sesuai dengan etika profesi keperawatan.

2)        Perawat memperhatikan hak-hak pasien dan keluarga.

3)        Unit perawatan memiliki protap-protap tindakan keperawatan dan standar asuhan keperawatan.

4)        Mendokumentasikan secara benar setiap asuhan keperawatan yang diberikan pada pasien sehingga dapat dipertanggung jawabkan.

5)        Pelayanan yang diberikan membawa kebaikan atau kepuasan bagi pasien dan keluarga.

  1. B. Pengorganisasian
    1. 1. Stuktur organisasi
      1. Money

Hal-hal yang harus diperhatikan antara lain :

1)        Sistem pengelolaan rumah sakit : sentralisasi dan desentralisasi

2)        Sumber keuangan : ASKES/JPKM/Umum/Tidak mampu, dll.

Untuk terselenggaranya perencanaan pengeluaran seperti untuk pengembangan program, insentif perawat dan untuk lain-lainnya seperti pengelolaan keuangan harus jelas dan trasparan.

3)        Metode

Metode asuhan keperawatan pada klien, sangat ditentukan oleh pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan profesional. Dengan semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat akan pelayanan keperawatan dan tuntutan perkembangan IPTEK, maka metode pemberian asuhan keperawatan harus efektif dan efisien. Mac Laughin, Thomas dan Barterm (1995) mengidentifikasi 8 model pemberian asuhan keperawtan tetapi model yang umum digunakan di rumah sakit adalah asuhan keperawatan total, keperawatan tim, dan keperawatan primer. Tetapi setiap unti keperawatan mempunyai riwayat dalam menyeleksi model dalam pengelolaan asuhan keperawatan berdasarkan sesuai ketenagaan, sarana dan prasarana serta kebijakan rumah sakit. Karena setiap perubahan akan berdampak terhadap suatu stress, maka perlu mempertimbangkan 6 unsur utama dalam penentuan pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan ( Marqius and Huston, 1998 : 148)

  1. Sesuai visi dan misi institusi

Dasar utama penentuan model pemberian asuhan keperawatan harus didasarkan pada visi dan misi rumah sakit.

  1. Dapat diterapkan proses keperawatan dalam asuhan keperawatan

Proses keperawatan merupakan unsur penting terhadap kesinambungnan asuhan keperawatan kepada pasie. Keberhasilan dalam asuhan keperawatan kepada pasien. Keberhasilan dalam penentuan asuhan keperawatan sangat ditentukan oleh pendekatan proses keperawatan.

  1. Efisien dan efektif dalam menggunakan biaya

Setiap suatu perubahan harus selalu mempertimbangkan biaya dan efektifitas dalam kelancaran pelaksanaanya. Bagaimanapun baiknya suatu model tanpa ditunjang oleh biaya maka tidak akan didapatkan hasil yang sempurna.

  1. Terpenuhinya kepuasan pasien, keluarga dan masyarakat

Tujuan akhir asuhan keperawatan adalah tercapainya kepuasan pelanggan atau pasien terhadap asuhan yang diberikan oleh perawat. Oleh karena itu model asuhan keperawatan yang menunjang terhadap kepuasaan pasien.

  1. Kepuasan kinerja perawat

Kelancaran pelaksanaan suatu model sangat ditentukan oleh motivasi dan kinerja perawat. Oleh karena itu model yang dipilih harus dapat dapat meningkatkan kepuasan perawat bukan justru menambah beban kerja dan frustasi dalam pelaksanaanya.

  1. Terlaksananya komunikasi antara perawat dan tim kesehatan lainnya

Komunikasi secara profesional sesuai dengan lingkup tanggung jawab merupakan dasar pertimbangan penentuan model. Model asuhan keperawatan diharapkan akan dapat meningkatkan hubungan interpersonal yang baik antara perawat dan tenaga kesehatan lainya.

Tabel.1 jenis model asuhan keperawatan menurut Ann Mariner-Toney (1991), Grant & Huston (1998).

Model Deskripsi Penaggung jawab
Tim Tim memberikan asuhan keperawatan terhadap  sekelompok pasien

Terdiri dari perawat profesional, sejumlah perawat pelaksana dan perawat pemula, dengan sejumlah 6-7 orang bekerja sebagai suatu tim.

Ketua tim melaksanakan fungsi perencanaan, koordinasi, supervisi dan evaluasi keperawatan. Pengembangan dan revisi rencana keperawatan dilakukan melalui konverensi rutin 15-20 menit perhari.

Ketua tim
Primer Berdasarkan pada tindakan yang konfrehensif dari pilosofi keperawatan

Rasio 1 : 4 atau 1 : 5 ( perawat : pasien ) dari penguasaan metode kasus.

Metode penguasaan dimana satu orang perawat bertanggung jawab penuh selama 24 jam terhadap semua asuhan keperawatan pasien, dari mulai pasien masuk sampai keluar rumah sakit.

Mendorong praktik mandiri perawat, ada kejelasan antara pembuatan asuhan dengan pelaksanaan.

Adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dengan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan dan mengkoordinasi asuhan keperawatan selama pasie dirawat.

Perawat primer
  1. 2. Metode Tim
    1. Metode ini menggunakan tim yang terdiri dari anggota yang berbeda-beda dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap kelompok pasien. Perawat ruangan dibagi menjadi 2-3 group yang jumlahnya 6 -7 orang bekerja sebagai suatu tim dan terdiri dari tenaga profesional, teknikal dan pembantu dalam suatu grup kecil yang saling membantu.
    2. Ketua tim sebagai penanggung jawab melaksanakan fungsi perencanaan, koordinasi, supervisi dan evaluasi keperawatan. Pengembangan dan revisi rencan keperawatan dilakukan melalui konferensi secara rutin 15 -20 menit setiap hari.
    3. Kelebihan

1)   Menungkinkan pelayanan keperawatan yang menyeluruh

2)   Mendukung pelaksanaan proses keperawatan

3)   Memungkinkan antar tim sehingga konflik mudah diatasi dan memberi kepuasan kepada anggota tim

  1. Kelemahan

Komunikasi antara anggota tim terbentuk terutama dalam bentuk konferensi tim, yang biasanya membutuhkan waktu dimana sulit untuk melaksanakan pada waktu-waktu sibuk.

  1. Konsep metode tim

1)        Ketua tim sebagai perawat profesional harus mampu menggunakan berbagai teknik kepemimpinan.

2)        Pentingnya komunikasi yang efektif agar kontinuitas rencana terjamin.

3)        Anggota tim harus menghargai kepemimpinan ketua tim.

4)        Peran kepala ruangan penting dalam metode ini.

  1. Tanggung jawab ketua tim

1)        Membuat perencanaan.

2)        Membuat penugasan, supervisi, dan evaluasi.

3)        Mengenal/mengetahui kondisi pasien dan dapat menilai tingkat kebutuhan pasien.

  1. Tanggung jawab anggota tim

1)        Memberikan asuhan keperawatan kepada pasien dibawah tanggung jawabnya.

2)        Kerjasama dengan anggota tim dan antar tim.

3)        Memberikan laporan.

4)        Mengembangkan kemampuan anggota.

5)        Menyelenggarakan konferensi.

BAGAN METODE TIM

  1. Tanggung jawab kepala ruangan

1)        Perencanaan

a)        Menunjuk ketua tim yang akan bertugas diruangan masing-masing.

b)        Mengikuti serah terima pasien pada waktu penggantian shift.

c)        Mengidentifikasi jumlah perawat yang dibutuhkan bersama ketua tim.

d)       Merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan.

e)        Mengikuti visite dokter.

f)         Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan.

g)        Membimbing pelaksanaan asuhan keperawatan.

h)        Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah.

i)          Membantu mengembangkan niat pendidikan dan pelatihan diri.

j)          Membantu membimbing peserta didik keperawatan.

k)        Menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan dan rumah sakit.

2)        Pengorganisasian

Merumuskan metode penugasan yang digunakan

a)        Merumuskan tujuan metode penugasan

b)        Membuat rincian tugas ketua tim dan anggota tim secara jelas,

c)        Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan

d)       Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktek

e)        Mendelegasikan tugas kepada ketua tim saat kepala ruangan tidak berada di tempat

f)         Memberikan wewenang kepada tata usaha untuk mengurus administrasi pasien

g)        Mengidentifikasi masalah dan cara penyelesaiannya

3)        Pengarahan

a)        Memberikan pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim

b)        Memberikan pujian kepada anggota tim yang melaksanakan tugas dengan baik

c)        Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, keterampilan, dan sikap

d)       Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan berhubungan dengan asuhan keperawatan pasien

e)        Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan

f)         Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugasnya

g)        Meningkatkan kolaborasi dengan anggota tim lain

4)        Pengawasan

a)        Melalui komunikasi : mengawasi dan berkomunikasi langsung dengan ketua tim maupun pelaksana mengenai asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien

b)        Melalui supervisi : pengawasan langsung melalui inspeksi dan pengawasan tidak langsung dengan mengecek daftar hadir ketua tim

5)        Evaluasi

Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan dengan rencana keperawatan yang telah disusun bersama ketua tim

  1. 3. Metode Keperawatan Primer
  2. Berdasarkan pada tindakan yang konprehensif dari filosofi keperawatan.
  3. Rasio perawat : pasien adalah 1 : 4 atau 1 : 5 penugasan metode kasus
  4. Metode penugasan dimana satu orang perawat bertanggung jawab penuh selama 24 jam terhadap semua asuhan keperawatan, dari mulai pasien masuk sampai keluar rumah sakit.
  5. Mendorong praktik kemandirian perawat, ada kejelasan antara pembuat rencana asuhan dengan pelaksana.
  6. Adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan,  melakukan dan mengkoordinasikan asuhan keperawatan selama pasien dirawat.
  7. Kelebihan

1)        Bersifat kontinue dan konfrehensif

2)        Perawat primer mendapatkan akuntabilitas yang tinggi terhadap pasien, perawat, dokter, dan rumah sakit ( Gillies,1998). Keuntungan yang dirasakan adalah pasien merasa dimanusiawikan karena terpenuhinya kebutuhan secara individu. Selain itu asuhan diberiakan bermutut tinggi dan tercapai pelayanan yang efektif terhadap pengobatan, dukungan, proteksi, informasi dan advokasi.

3)        Dokter juga merasakan kepuasan dengan model primer karena senantiasa mendapatkan informasi tentang kondisi pasien yang selalu diperbaharui dan komprehensif.

  1. Kelemahan

Hanya dapat dilakukan oleh perawat yeng memiliki pengalaman dan pengetahuan yang memadai dengan kriteria asertif, self direction, kemampuan mengambil keputusan yang tepat, menguasai keperawatan klinik, accountable, serta mampu berkolaborasi dengan berbagai disiplin.

  1. Konsep dasar metode primer

1)        Ada tanggung jawab dan tanggung gugat

2)        Ada otonomi

3)        Ketertiban pasien dan keluarga

  1. Tugas perawat primer

1)        Menerima pasien dan mengkaji kebutuhan pasien secara komprehensif

2)        Membuat tujuan dan rencana keperawatan

3)        Melaksanakan semua rencana yang telah dibuat selama ini

4)        Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan oleh disiplin lain maupun perawat lain.

5)        Mengevaluasi keberhasilan yang dicapai.

6)        Menerima dan menyesuaikan rencana.

7)        Menyiapkan penyuluhan pulang.

8)        Melakukan rujukan kepada pekerja sosial, kontak dengan lembaga sosial masyarakat.

9)        Membuat jadwal perjanjian klinik.

10)    Mengadakan kunjungan rumah.

  1. Ketenagaan metode primer

1)        Setiap perawat primer adalah perawat “ bed side

2)        Beban kasus pasien 4-6 orang untuk satu perawat

3)        Penugasan ditentukan oleh kepala jaga

Peran dari pembagian tugas modifikasi tim primer

Kepala Perawat Perawat primer Perawat Associate
1. Memimpin rapat

2. Evaluasi kinerja  perawat

3. Membuat daftar dinas

4. Menyediakan material

5. Perencanaan, pengawasan, pengarahan

1. Membuat perencanaan asuhan keperawatan

2. Mengadakan tindakan kolaborasi

3. Memimpin timbang terima

4. Mendelegasikan tugas

5. Memimpin ronde keperawatan

6. Evaluasi pemberian asuhan keperawatan

7. Bertanggung jawab terhadap klien

8. Memberi petunjuk jika klien akan pulang

9. Mengisi resume keperawatan

  1. Memberikan asuhan keperawatan
  2. Mengikuti timbang terima
  3. Melaksanakan tugas yang didelegasikan
    1. Mendokumentasikan tindakan
    2. Melaporkan asuhan keperawatan yang dilaksanakan.
  1. 4. Metode pemberian asuhan keperawatan (patient care delivery)

Sistem pemberian asuhan keperawatan dibagi dua yaitu manajemen asuhan keperawatan untuk pasien dan pendidikan kesehatan bagi keluarga.

  1. Manajemen asuhan keperawatan

Manajemen asuhan keperawatan terkait erat dengan metode penugasan perawat. Perawat dalam memberikan asuhan keperawatan menggunakan pendekatan proses keperawatan. Pada akhir manajemen asuhan keperawatan diharapkan perawat memiliki kemampuan intelektual (pengkajian, penetapan masalah dan diagnosa keperawatan), teknikal (implementasi tindakan keperawatan), dan interpersonal (interaksi interpersonal antara perawat dengan pasien dan atau keluarga, sehingga perawat yang bekerja diruang MPKP benar-benar mempraktekan keperawatan yang profesional.

  1. Pengkajian lengkap pada bayi baru lahir

1)        Penilaian Apgar Skore

Tanda 0 1 2
Frekuensi jantung

Usaha bernafas

Tonus otot

Refleks

Warna kulit

Tidak ada

Tidak ada

Lumpuh

Tidak bereaksi seluruh tubuh

Biru / pucat

< 100

Lambat

Ekstremitas fleksi sedikit

Gerakan sedikit

Tubuh kemerahan, ekstremitas biru

> 100

Menangis kuat

Gerakan aktif

Reaksi melawan

Seluruh tubuh kemerahan

Penilaian ini dapat dilakukan pada menit pertama setelah lahir dengan penilaian sebagai berikut : 7-10 (baik), 4-6 (asfiksia ringan hingga sedang), dan 0-3 (asfiksia berat), kemudian penilaian selanjutnya dilakukan setelah lima menit.

2)        Pemeriksaan cairan amnion

Pemeriksaan cairan amnion ini dilakukan untuk menilai ada tidaknya kelainan pada cairan amnion tentang jumlah volumenya, apabila volumenya lebih dari 2000 ml bayi mengalami polihidramnion atau disebut hidramnion sedangkan apabila jumlahnya kurang dari 500 ml maka bayi mengalami oligohidramnion.

3)        Pemeriksaan tali pusat

Pemeriksaan tali pusat ini menilai ada tidaknya kelainan dalam tali pusat seperti adanya vena dan arteri, adanya tali simpul pada tali pusat atau tidak.

4)        Pengukuran Atropometri

a)        Berat badan

-       Berat badan 2500-3500 gram maka dinyatakan normal.

-       Berat badan kurang dari 2500 maka dinyatakan prematur.

-       Jika ditemukan lebih dari 3500 gram maka bayi dinyatakan macrosomia.

b)        Panjang badan normal bayi baru lahir 45-50 cm

c)        Lingkar kepala bayi baru lahir normalnya 33-35 cm

d)       Lingkar dada bayi baru lahir normalnya 30-33 cm

Apabila ditemukan diameter kepala lebih besar 3 cm dari lingkar dada maka bayi mengalami hidrocephalus dan apabila diameter kepala lebih kecil dari 3 cm dari lingkar dada maka bayi tersebut mengalami microcephalus.

5)        Pemeriksaan fisik

a)        Kepala

Palpasi dan pantau fontanel. Fontanel depan paling lebar dan berbentuk lunak. Fontanel belakang berbentuk segitiga. Penonjolan fontanel (peningkatan tekanan intrakanial), fontanel yang tertekan (dehidrasi), penonjolan sutura sagital (molding), kaput sucedaneum (edema pada jaringan akibat traum), sefalhematoma (perdarahan kerongga periosteum), waspada terhadap penutupan prematur pada sutura anterior maupun posterior (kraniosinostosis), yang memerlukan pengkajian lebih lanjut.

b)        Mata

Inspeksi area mata dan kelopak mata. Mata harus didapati bersih, tanpa drainase, dan kelopak tidak bengkak.

Waspada terhadap drinase purulen, hal ini merupakan indikasi diperlukannya pengkajian lebih lanjut terhadap adanya infeksi dan pengobatan.

c)        Telinga

Inspeksi telinga luar. Bayi cukup usia mempunyai dua pertiga ujung pinna yang tidak melengkung. Rotasi telinga harus ada digaris tengah dan tidak mengenai bagian depan atau belakang.

Waspada terhadap telinga yang letaknya rendah, yang berhubungan dengan masalah kongenital yang beragam.

d)       Hidung

Inspeksi lubang hidung harus didapati bersih dan tanpa mukus.

Waspada terhadap adanya pernafasan cuping hidung. Jika ada, kaji frekuensi pernafasan, retraksi dan bunyi mengorok, serta warna kulit. Penentuan karakteristik nadi dengan menggunakan oksimetri dapat memberikan keterangan lebih lanjut.

e)        Mulut

Inspeksi mulut bagian dalam dan palpasi palatum atas. Palatum atas dan bawah biasanya tidak utuh bisa dilihat saat bayi menangis, atau dipalpasi dengan jari.

Waspada terhadap terbukanya palatum (celah palatum), dan adanya bercak putih pada membran mukosa, yang tampak seperti penumpukan susu, yang tidak dapat dihilangkan bisa mengidentifikasi jamur (candida albicans) serta mukus yang berlebihan dapat berhubungan dengan atresia esofagus.

f)         Dada

Dada harus berbentuk simetris. Waspada terhadap retraksi (interkostal atau sternal), jika ada kaji frekuensi pernapasan dan tentukan kebutuhan oksigen pada bayi.

g)        Jantung

Auskultasi frekuensi nadi apikal berkisar dari 120-160 kali/menit, tetapi kisaran ini dapat menjadi lebih rendah dari 100 kali/menit pada saat tidur.

Waspada terhadap bradikardi (<100 kali/menit) atau takikardi (>160 kali/menit).

h)        Abdomen

Inspeksi, auskultasi, dan palpasi. Abdomen harus berbentuk datar hingga sedikit melingkar (tanpa distensi), dan bunyi usus halus dapat didengar pada setiap kuadran. Tali pusat sebaiknya didapati dalam keadaan kering dan tidak ada kemerahan, rabas atau perdarahan.

Waspada terhadap perdarahan dan/atau drainase yang purulen yang berasal dari tali pusat, yang berarti membutuhkan peengkajian dan pengobatan lebih lanjut.

i)          Genital

Genital biasanya dapat dibedakan secara jelas. Pada laki-laki kedua testis harus dapat diraba pada skrotum dan waspada terhadap saluran urine pada penis bagian bawah (hipospadia).

j)          Punggung

Inspeksi punggung biasanya halus, tidak ada tumpukan rambut pada punggung bawah, terdapat banyak lanugo.

k)        Paha

Inspeksi dan lakukan gerakan Ortolani untuk menemukan adanya dislokasi kongenital pada paha. Cara melakukan gerakan Ortolani yaitu :

-            Baringkan bayi telentang.

-            Letakkan telapak tangan anda pada lutut kiri dan kanan bayi.

-            Lebarkan jari telunjuk  dan tengah kearah paha, ujung jari anda harus ada diujung atas trokanter mayor.

-            Dengan paha dan lutut yang difleksikan sebesar sudut 90°, angkat ujung persendian paha kearah asetabulum dan lakukan abduksi dengan lembut.

-            Rasakan adanya bunyi klik dibawah ujung jari, jika ada bunyi klik tandanya bayi mengalami dislokasi paha.

l)          Ekstremitas

Inspeksi seluruh ekstremitas seharusnya didapati simetris, dan bergerak dengan serentak, waspada terhadap pergerakan asimetris, atau tidak ada pergerakan ekstremitas, yang membutuhkan pelaporan dan pengkajian lebih lanjut.

m)      Warna kulit

Inspeksi pantau tanda-tanda jaundis, jaundis dapat dideteksi pertama kali pada wajah, mukosa membran mulut dan sklera. Keadaan ini dievaluasi dengan cara melakukan pemutihan pada hidung, dahi dan sternum atau garis gusi. Jika terdapat jaundis maka area tersebut akan muncul warna kekuning-kuningan dengan cepat setelah pemutihan. Uji laboratorium akan membuktikan kadar bilirubin total. Jaundis dapat diterapi dengan fototherapi.

Waspada terhadap sianosis bila ada maka memerlukan pengkajian dan pengobatan segera. Pucat mungkin dihubungkan dengan anemia dan wajah yang memancarkan warna kemerah-merahan dapat mengindikasikan peningkatan hematrokit (>65%) berkemih dalam 24 jam.

n)        Eliminasi

Bayi baru lahir sebaiknya berkemih dan mempunyai pergerakan usus dalam 24 jam setelah kelahiran.

Waspada jika bayi tidak terkaji jumlah cairan yang dikonsumsi dan bukaan uretra. Jika tidak ada keluaran feses kaji distensi abdomen dan bising usus. Diare dapat menjadi kondisi serius pada bayi. Pantau karakteristik feses, bekuan darah pada feses (Hematest) dan hilangnya glukosa (Klinites atau uji glukosa lain).

  • o)        Perilaku

Pemantauan bayi dapat dengan mudah mengisap, dipeluk, diselimuti. Bergerak sepanjang fase tidur.

Waspada terhadap tangisan yang berlebihan, kesakitan, ketidakmampuan berdiam diri, yang mungkin berhubungan dengan gejala putus obat neonatus.

p)        Pendidikan kesehatan bagi keluarga pasien

Pendidikan kesehatan bagi keluarga pasien merupakan paket asuhan keperawatan yang tidak dapat dipisahkan dari asuhan keperawatan pada pasien.

Alur masuk pasien

NO Aspek Standar
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

Pelayanan Flow of Care

APGAR

Oksigenasi

Pemenuhan KDM

Therapy obat

Perawatan tali pusat

Mempertahankan suhu tubuh

Pemberian minum pada bayi

Discharge planning

-          Pasien datang dari ruang vk baik bayi yang lahir spontan, tindakan vacum ektraksi maupun sectio caesarea. Kemudian masuk keruang perinatologi di bagian triase dan mendapatkan tindakan.

-          AFGAR dihitung dengan kriteria

8 – 10 : tanpa aspiksia

4 – 7  : asfiksia ringan sedang

0 – 3 : asfiksia berat

-          Melaksanakan pembersihan saluran pernafasan dengan alat penghisap lendir, baik melalui hidung , mulut maupun trachea. Pembersihan jalan nafas dilakukan pada pasien dengan gangguan saluran pernafasan secara normal.

-          Membersihkan tubuh bayi dari sisa cairan amnion dan darah dengan menggunakan minyak kelapa.

-           Menimbang berat badan bayi, panjang badan, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar lengan atas, mengkaji reflek pimitif, dan melakukan colok dubur untuk mengidentifikasi adanya saluran cerna/anus atau tidak.

-          pengambil cap kaki dan memasang peneng.

-          Catat berat badan setiap hari pada bayi yang dirawat dirumah sakit.

-          Jika neonatus BB nya ≥ 4000 gram maka pantau glukosa darah sesuai dengan perintah dokter.

-          Bayi baru lahir diberi salep mata antibiotik profilaksis segera setelah kelahiran dan berikan vit K dengan dosis 0,1 gram segera setelah kelahiran.

-          Jika bayi baru lahir dengan indikasi KPD, ketuban hijau diberi therapi obat antibiotik ampisilin 1 mg/ kg BB 2x sehari (IV/IM)

-          Mandikan neonatus ketika suhu tubuh sudah stabil, melakukan perawatan tali pusat dengan teknik septik aseptik, agar tali pusat tetap kering dan mencegah terjadinya infeksi dan mempercepat lepasnya tali pusat.

-          Menghangatkan bayi dengan menggunakan inkubator yang memiliki BB ≤ 2500 gram.

-          Menghangatkan bayi menggunakan lampu sorot pada bayi dengan BB ≥ 2500 gram untuk mencegah terjadinya hipotermi.

-          Memberikan minum pada bayi sesuai dengan kebutuhan dan memenuhi kebutuhan tubuh akan zat makanan, cairan dan elektrolit sesuai dengan menggunakan program pengobatan. Dengan cara disusukan langsung pada ibunya, menggunakan botol, menggunakan sendok atau pipet.

Bayi diizinkan pulang merupakan tanggung jawab dokter. Dengan kriteria :

-        Bayi telah menunjukkan tanda vital stabil di boks terbuka selama 24-48 jam

-        Keberhasilan menyusui sudah mulai tercapai

-        Penambahan berat badan dengan pemberian asupan peroral yang telah diberikan.

-        Berat badan minimal 1800gram telah tercapai

-        Semua obat yang diperlukan dapat masuk peoral

-        Nilai laboratorium telah normal

-        Ibu dan ayah memperlihatkan kemampuan untuk mengasuh neonatus

-        Telah menyeleaikan administrasi keuangan

  1. C. Manajement Unit
    1. Pelayanan
    2. Kriteria minimal ruang rawat inap perinatologi

Ruang inap perinatologi mempunyai kriteria minimal ruangan seperti ruangan harus tetap bersih, penerangan baik sirkulasi udara cukup, lantai tidak licin, rungan luas. Standart peralatan yang harus ada diantaranya: inkubator, meja tindakan, boks bayi, tabung oksigen, lampu sorot, lampu biru.

  1. Lingkungan kerja

a. Fisik

1)        Ruangan

Lingkungan kerja untuk mencapai proses menejerial keperawatan di ruang rawat inap perinatologi keseluruhan mempunyai: ruang perawatan lengkap dengan tempat tidur / boks dan kamar pojok asi, ruang perasat, ruang perawat atau nurse station berada ditengah ruang perawatan, ruang kepala ruangan, ruang tamu, kamar mandi, ruangan ganti perawat ruang confference, mushola, ruang administrasi, dapur, gudang, dan depo farmasi.

2)        Peralatan dan bahan kesehatan

a)    Peralatan

Berdasarkan standar ruang perinatologi

No Nama barang Standart

Ratio pasien : alat

1 Level I :

-          Tempat tidur neonatus

-          Radian warner

-          Continual suction

-          Transport incubator

-          Emenrgency troly

-          Laringoscope daun lurus no. 0

-          Ambubag neonatus

-          Stetoscope neonatus

-          Flast light

-          Central oxygen dan flow   meter

-          Lampu sorot

-          Standart infus

-          Sterilisator

-          Breast pump elektrik

-          Refrigerator

-          Vena sectie set

-          Umbilical set

-          Tromol, korentang, bengkok

-          Safety set

-          Tempt alat tenun bersih dan kotor

-          Tempat sampah medis dan non medis

-          Timbangan BB

-          Pengukur panjang badan

Sesuai kapasitas

5 : 1

5 : 1

10 :1

5 : 1

5 : 1

5 : 1

Sesuai kapasitas

5 : 1

Sesuai kapasitas

5 : 1

1 : 2

1

3 : 1

1

5 : 1

5 :1

5 :1

5 :1

10:1

2 ; 1

5 : 1

1

2 Level II ( Perawatan I & II) :

-          Incubator

-          Bed side monitor

-          Syringe pump

-          Infuction pump

-          Oxymetri

-          Head box

-          Iglo

-          Buble CPAP

-          Blood Warmer

-          Nebulizer

Sesuai kapasitas

Sesuai kapasitas

1 : 2

1 : 2

3 : 1

3 : 1

3 : 1

3 : 1

3 : 1

3 : 1

3 Level III ( I,II,III) :

-          Ventilator

-          EKG

-          USG

-          X ray portable

2 : 1

10 :1

1

1

4 Peralatan tambahan alat tenun :

-          Sarung kaur

-          Bedong

-          Popok

-          Baju bayi

-          Handuk

-          Barak schort

-          Alas bayi ( wizak )

-          Perlak

-          Kelambu kelas I

-          Kelambu kelas II dan III

-          Alas baki

-          Alas tindakan

-          Bayal bayi

-          Bantal besar

-          Kasur bayi

-          Kasur besar

-          Sprai bayi

-          Sprai besar

-          Sarung oksigen kecil

-          Sarung oksigen besar

-          Sarung bantal besar

-          Sarung bantal bayi

-          taplak meja

-          Tutup photo therapi

-          Waslap

-          Sarung kasur pinil

-          Kasur incubator

1 : 4

1 : kap tt x 3

1 : kap tt x 3

1 : kap tt x 3

1 : kap tt x 3

1 : 4

1: 3

1 : 3

1 : 2

1 : 2

1 : 4

1 : 4

1 : 3

-

Sesuai kap + ekst

-

1 : 4

-

1 : 4

1 : 4

-

1 : 4

1 : 2

1 : 4

Habis pakai

Sesuai kap

Sesuai kapasitas

5 Alat kesehatan :

-          Meja tindakan

-          Lemari obat kaca

-          Box foto therapy

-          Troly stainles

-          Pediatrik set

-          Standart infus

-          Bak instument bear

-          Bak instrument sedang

-          Bak instrument kecil

-          Tromol besar

-          Tromol kecil

-          Bak spuit sedang

-          Bak spuit kecil

-          Termometer axila

-          Termometer elektrik

-          Termometer rektal

-          Manometer

-          Baki alumunium

-          Gunting tali pusat

-          Pinset anatomis

-          Pinet sirugis

-          Klem arteri sedang

-          Klem pean

-          Korentang

-          Tempat korentang

-          Kom tutup stainles

-          Gunting perban

-          Lampu foto therapi

-          Masker O2 pedriatrik

-          Stetoscope anak

-          Stetoscope dewasa

-          Mithlen

-          Bengko

-          Komalkohol tertutup

-          Meja resusitasi

-          Tabubag O2 kecil

Tiap level 1

1 ruang : 1

Sesuai fototherafi

6 : 1

-

Kap t level II/III : 2

Level : 2

Level : 3

Level : 4

-

-

Level : 3

Level : 3

Level : 3

Level : 3

Level : 3

TT level II/III : 1

-

4

Level : 8

Level : 4

Level : 4

Level : 4

Level : 1

Level : 1

Level : 2

Level : 1

TT level II/III : ½

TT level II/III : 2

TT level II/III : 1

Level : 1

Level : 1

Level : 2

Level : 1

Ruangan 1

Level : 2

b)   Bahan Kesehatan

Plester, kasa, betadine, alkohol, savlon, klorin, kapas, cairan infus, obat- obatan emergensi, dan cairan kimia lainya.

c)    Non fisik

  • Hubungan perawat dengan klien

Komunikasi antar perawat dengan klien atau keluarga klien berjalan dengan baik.

  • Hubungan perawat dengan perawat

-       Komunikasi antara perawat berjalan dengan baik

-       Pengambilan keputusan dilakukan secara tepat sesuai situasi yang ada.

-       Kegiatan serah terima tugas dan pasien dilakukan pada setiap pergantian dinas dan berorientasi pada asuhan keperawatan yang telah direncanakan.

-       Mengadakan ronde keperawatan dan supervisi khusus.

-       Mengadakan rapat bulanan secara rutin.

-       Media komunikasi antara perawat menggunakan buku laporan, catatan asuhan keperawatan (rekam medis), buku ronde, white board.

  • Hubungan perawat dengan profesi lain
  • Bekerjasama sebagai sebuah tim

BAB III

KAJIAN SITUASI MANAJEMEN KEPERAWATAN

DI RUANG MELATI (PERINATOLOGI) RSUD SUMEDANG

TAHUN 2009

A. GAMBARAN UMUM

  1. 1. Visi Misi Rumah Sakit Umum Sumedang

“ Terwujudnya RS yang berkinerja terbaik di Jawa Barat 2013”

  1. a. Telaah Visi:

Rumah Sakit yang berkinerja terbaik yaitu mempunyai penerapan dan penyempurnaan standar pelayanan, ketenagaan yang profesional, standar peralatan yang sesuai dengan kondisi RS tipe B non pendidikan, pelayanan kesehatan yang terpadu.

  1. b. Misi RSU Daerah Sumedang

Memberikan medis prima yang didukung oleh SDM profesional, sarana dan prasarana yang memadai, peran serta masyarakat yang kreatif menuju RS Umum.

  1. c. Telaah Misi

Medis prima :

Suatu pelayanan yang diberikan secara komprehensif.

SDM Profesional :

Bertanggung jawab terhadap tindakan, bertanggung gugat, respectable.

Sarana dan prasarana yang memadai:

Sarana dan prasarana yang menunjang pelaksanaan pelayanan kesehatan.

Masyarakat yang kreatif:

Masyarakat yang mampu memanfaatkan sumber daya yang ada.

  1. d. Motto RSU Daerah Sumedang

Cepat, Efisien, Ramah, Bermutu, Asri, Terjangkau (CERMAT)

  1. e. Tujuan RSU Daerah Sumedang

-          Meningkatkan kemampuan SDM untuk menunjang pelayanan prima

-          Meningkatkan/ mengembangkan unit pelayanan

-          Meningkatkan peran serta masyarakat dalam memacu kinerja rumah sakit untuk menunjang masyarakat Sumedang sehat

-          Terwujudnya otonomi pengelolaan RS menuju badan layanan umum (BLU)

  1. f. Fungsi RSU Daerah Sumedang

-          Pelayanan medis

-          Pelayanan penunjang medis

-          Pelayanan keperawatan

-          Pelayanan rujukan

-          Pendidikan dan pelatihan

-          Administratif, keuangan, kepegawaian

  1. 2. Visi, Misi, Tujuan Bidang Keperawatan
    1. a. Visi Bidang Keperawatan

Terwujudnya pelayanan keperawatan profesional yang menjadi pelayanan unggulan di RSUD Sumedang melalui penerapan MPKP tahun 2010

Telaah Visi:

1)   Pelayanan keperawatan profesional

a)    Tenaga keperawatan S1

b)   Bertanggung jawab terhadap tindakan

c)    Bertanggung gugat

d)   Respectable

2)   Pelayanan unggul: aman, mudah, terjangkau, ramah, dan bermutu

3)   Penerapan MPKP:

a)    Menjalankan pelayanan yang komprehensif dan terpadu secara profesional

b)   Metode penugasan : metode tim (lebih banyak diidentifikasi), metode primer, metode case study

c)    Metode tim :

-       Ada elemen yang bertanggung jawab terhadap askep

-       Ada mekanisme operan, briefing dalam melakukan tindakan

d)   SDM keperawatan S1

-       Pada aspek struktur : ditetapkan jumlah tenaga keperawatan berdasarkan jumlah pasien sesuai dengan derajat ketergantungan pasien, jenis tenaga disuatu ruang, yaitu kepala ruangan, clinical care manager (CCM), perawat primer (PP), dan perawat associate (PA) serta standar rencana keperawatan.

-       Pada aspek proses : ditetapkan penggunaan metode modifikasi perawatan primer merupakan kombinasi kedua metode tim dan primer, diharapkan kontinuitas asuhan keperawatan dan akuntabilitas asuhan keperawatan terdapat pada keperawatan primer. Pelayanan keperawatan sebagai inti dari praktek keperawatan professional menuntut kemampuan perawat untuk dapat berperan sebagai pengolahan pelayanan keperawatan melalui pelaksanaan MPKP sehingga mutu pelayanan asuhan keperawatan dapat ditingkatkan.

-       2010 : tujuan tersebut maksimal dicapai pada akhir bulan Desember 2010

  1. b. Misi Bidang Keperawatan

1)      Meningkatkan profesionalisme SDM keperawatan

2)      Meningkatkan metode asuhan keperawatan profesinonal

3)      Meningkatkan sarana dan prasarana keperawatan

4)      Meningkatkan kesejahteraan tenaga keperawatan

5)      Mengembangkan pelayanan keperawatan secara kreatif

Telaah :

1)        Meningkatkan profesionalisme keperawatan :

a)        Memiliki kompetensi keilmuan yang diperoleh dari pendidikan formal dan latihan.

b)        Menerapkan standar asuhan keperawatan dalam setiap intervensi yang diberikan.

c)        Dibekali pendidikan minimal S-1

d)       Mampu mengembangkan, menerapkan, dan mampu menggunakan hasil penelitiannya.

2)        Meningkatkan metode asuhan keperawatan professional :

Menerapkan asuhan keperawatan sesuai standar asuhan keperawatan dalam setiap intervensi keperawatan

3)        Meningkatkan sarana dan prasarana keperawatan :

Benar dan tepat dalam merencanakan kebutuhan peralatan dalam mendayagunakan peralatan keperawatan, laporan berkala dan laporan khusus tentang pendayagunaan pemeliharaan dan perbaikan sarana dan peralatan keperawatan.

4)        Meningkatkan kesejahteraan tenaga keperawatan:

Tercapainya tingkat kesejahteraan pada tenaga keperawatan. Tingkat kesejahteraan mencakup pangan, pendidikan, kesehatan dan seringkali diperluas kepada perlindungan social lainya seperti kesempatan kerja, perlindungan hari tua, keterbatasan dari kemiskinan dan sebagainya.

5)        Mengembangkan pelayanan keperawatan secara kreatif:

Kreatif adalah :

a)        Kemampuan berfikir untuk meraih hasil-hasil yang variatif dan baru semungkinkan diaplikasikan baik dalam bidang keilmuan maupun praktek keperawatan.

b)        Mampu meningkatkan hubungan yang baik antara dirinya dan lingkunganbaik secara material maupun psikis.

c)        Kemampuan untuk melihat bermacam-macam kemungkinan penyelesaian terhadap suatu masalah.

d)       Pelayanan yang dimana perawat itu terlibat tatanan dan mampu bereksplorasi dan melengkapi hasil penelitian disamping melakukan penelitian sendiri.

  1. 3. Visi, Misi, Tujuan Ruang Melati ( Perinatologi )
    1. a. Falsafah

“Megupayakan agar buah kehamilan lahir selamat, sehat dan utuh serta sanggup berkembang secara optimal sehingga terciptanya generasi masa depan yang bermutu”.

  1. b. Visi Ruang Melati ( Perinatologi )

Visi    : “Semua bayi lahir dengan komplikasi mempunyai kesempatan        yang sama dan optimal seperti bayi yang lahir normal”

Telaah : ”Pelayanan asuhan keperawatan yang komperhensif dalam meningkatkan kualitas dan kelangsungan hidup semua bayi baru lahir dengan metode standar asuhan  keperawatan profesional.

  1. c. Misi Ruang Melati (Perinatologi)

Misi : “Memberikan pelayanan perinatal yang professional melalui tindakan-tindakan pencegahan, pengobatan dan rehbilitasi pada bayi beresiko tinggi sehingga tercapai kondisi perinatal yang optimal.”

Telaah :

1)      Tindakan Pencegahan

Melaksanakan tindakan keperawatan terhadap semua Bayi baru lahir sesuai dengan SOP dan SAK untuk meminimalisasi adanya resiko tinggi terjadinya kegawatan neonatus.

2)      Tindakan Pengobatan

Indikasi pengobatan sesuai dengan keadaan dan gangguan yang didapatkan pada bayi baru lahir resiko tinggi atas kolaborasi dengan dokter.

3)      Rehabilitasi

Pemulihan kesehatan bayi beresiko didasarkan pada perawatan yang prima dan pemenuhan KDM secara continue.

  1. d. Tujuan Keperawatan Ruang Melati ( Perinatologi )

1)      Terselenggaranya pemberian asuhan keperawatan secara komprehensif untuk pemenuhan kebutuhan dasar, memfasilitasi bonding attacment serta melibatkan keluarga dalam perawatan bayi.

2)      Menurunkan angka kematian bayi.

3)      Terselenggaranya pelayanan keperawatan dengan menggunakan proses keperawatan.

4)      Terselenggaranya pelayanan keperawatan dengan menggunakan pedoman asuhan keperawatan.

  1. 4. Sifat Kekaryaan
    1. a. Fokus Telaahan

Fokus telaahan ruang rawat inap perinatologi (Melati) adalah bayi baru lahir di RSUD Sumedang baik bayi lahir normal maupun beresiko tinggi (BBLR, maupun kelainan Kongenital) dalam memenuhi kebutuhna dasar manusia untuk meningkatkan kualitas hidup bayi.

  1. b. Basis Intervensi

Basis intervensi ruang rawat inap Melati yaitu Memberikan pelayanan perinatal yang professional melalui tindakan- tindakan pencegahan, pengobatan dan rehabilitasi pada bayi beresiko tinggi sehingga tercapai kondisi perinatal yang optimal dan mempunyai kualitas hidup yang baik, sesuai dengan misi ruang Melati.

  1. c. Lingkup Garapan

Dalam bidang pelayanan lingkup garapan ruang keperawatan adalah pemenuhan dasar manusia. Berdasarkan  fokus telaah, maka lingkup garapan ruang inap perinatologi adalah memberikan pelayanan secara terpadu dari berbagai multi disiplin ilmu secara aman, berkualitas dan berkesinambungan dengan segala aktivitas untuk mengatasi gangguan atau hambatan pemenuhan kebutuhan dasar manusia dan meningkatkan kualitas hidup yang terjadi akibat masalah/gangguan fisiologis pada satu atau berbagai sistem tubuh yang dialami bayi baru lahir.

1)      Secara umum lingkup garapan ruang rawat inap pernatologi meliputi:

a)        Meningkatkan kesejahteraan bayi baru lahir dan meningkatkan sumberdaya manusia berkualitas.

b)        Menekan angka kematian bayi serendah mungkin

c)        Memberikan pelayanan masyarakat

d)       Meningkatkan konsep”life born Baby” menuju ”well born Baby”

e)        Pemberian pelayanan untuk memenuhi kenyaman pada klien selama dirawat

2)      Elemen-elemen penting dalam stabilitasi pasien adalah

a)        Menjamin kelancaran jalan nafas, memperbaiki fungsi system respirasi dan sirkulasi

b)        Menghentikan sumber pendarahan

c)        Mengganti cairan tubuh yang hilang

d)       Pembuatan keputusan

  1. 5. Data BOR

Berdasarkan hasil pengkajian dari tanggal 24-29 Agustus 2009 didapatkan hasil RGP sebanyak 57 bayi dan RGK sebanyak 60 bayi. Maka penghitungan BOR sebagai berikut :

BOR=           jumlah hari perawatan                  x 100%

Jumlah periode X jumlah tempat tidur

Level 1 BOR =      60         x 100%

6 x 18

= 55,55 %

Level 2 BOR =      57 x 100%

6 x 9

=  105,55 %

Adapun hasil kinerja perinatologi sebagai berikut :

Angka Mortlitas dan Morbiditas 3 bulan terakhir

Angka Kelahiran

No Bulan Jumlah
1

2

3

Juni

Juli

Agustus

265

302

335

Angka Kematian

No Bulan Jumlah
1

2

3

Juni

Juli

Agustus

19

16

24

  1. 6. Sumber Daya
  2. Sumber ketenagaan/SDM

Ketenagaan yang ada diruang Melati sebanyak 20 orang yang terbagi dalam 3 tim, dengan tingkat pendidikan S.Kep, Ners sebanyak 1 orang, D3 sebanyak 14 orang, SPK sebanyak 4 orang dan 1 orang staf administrasi.

a)         Menurut Douglas

Sesuai dengan klasifikasi derajat ketergantungan pasien, pasien di Ruang Melati adalah sebagai berikut :

Minimal care        :  4 orang

Intermediate care :  4 orang

Total care             :  11 orang

Jumlah kebutuhan perawat ialah :

Shift pagi : Minimal care     : 4 pasien x 0,17 = 0.68

Intermediet care: 4 pasien x 0,27 = 1,08

Total care          : 11 pasien x 0,36 = 3,96

Jumlah  = 5,72 = 6

Shift Sore            :  Minimal care :  4 pasien x 0,14    = 0,56

Intermediete  :  4 pasien x 0,15    = 0,6

Total care       : 11 pasien x 0.30    =  3,3

Jumlah = 4,46 = 4

Shift Malam : Minimal care         : 4 pasien  x ,07  = 0,28

Intermediete care  : 4 pasien x 0,10 = 0,4

Total care               : 11 pasien x 0,20 = 2,2

Jumlah = 2,88 = 3

Jadi kebutuhan jumlah tenaga perawat selama 24 jam ialah :

5,72 + 4,46+2,88 =13,06 = 13 orang

Menurut perhitungan Douglas di Ruang Melati dibutuhkan 13 orang perawat dalam 24 jam untuk merawat pasien, sehingga jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan ditambah lagi dengan kepala ruang 1, PP 3, jadi jumlah keseluruhannya adalah 17 orang.

b)         Menurut Gillies (1994)

BOR (rata-rata seminggu 2009) adalah

Level I = 55,55 %

Level II = 105,55 %

Jam efektif :

Kriteria pasien :

Perawatan minimal : 4 orang

Perawatan intermediate   : 4 orang

Perawatan total                : 11 orang

Rata-rata jam perawatan  : 1-2 jam x 4   =  8 jam

3-4 jam x 4  = 16 jam

5-6 jam x 11  = 66 jam

Jumlah  = 90 jam

Jadi jam efektif = 90

19

= 4,7 jam

( BOR  x TT) x jam efektif x hari dalam 1 tahun

X =

( Hari dalam satu tahun – hari libur ) x 7

( 55,55×9)x 4,7 x 365

X =

(365 – 56 – 14 – 12) x 7

8576,6

=

1981

Level I  =   4,3 à 4 perawat

Menurut perhitungan Gillies maka jumlah perawat yang dibutuhkan di Ruang Melati pada level I adalah 4 orang.

( 105,55×18)x 4,7 x 365

X =

(365 – 56 – 14 – 12) x 7

32592,7

=

1981

Level II  =   16,4 à 16 perawat

Menurut perhitungan Gillies maka jumlah perawat yang dibutuhkan di Ruang Melati pada level II adalah  16 orang.

Total kebutuhan perawat level 1 + level 2 = 4+16 = 20 orang ditambah 3 orang PP jadi keseluruhannya 23 orang

c)         Menurut Depkes

  • Klasifikasi pasien :

Perawatan minimal         : 4 orang

Perawatan intermediate : 4 orang

Perawatan total             : 11 orang

  • Jumlah jam perawatan/efektif per hari

Askep minimal        : 1-2 jam x 4        = 8 jam

Askep intermediate : 3-4 jam x 4       = 16 jam

Askep total              : 5-6 jam x 11      = 66 jam

Jumlah = 90 jam

1)      Jumlah tenaga keperawatan yang bertugas

= jumlah jam perawatan di ruangan/hari

Jam efektif perawat

= 90

7

= 12,8 (A)

2)      Jumlah tenaga keperawatan yang libur

= jumlah hari libur minggu/tahun + jumlah hari libur besar/tahun x A

Jumlah hari kerja/tahun

= 52 + 12 + 14 x 12,8

365- (52+12+14)

= 78 x 12,8

287

= 3,47 (B)

3)      Tugas non keperawatan

= (A + B) x 25 %

= (12,8 + 3,47) x 25 %

= 4,06 (C)

4)      Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan

= A + B + C

= 12,8 + 3.47 + 4,06

= 20,33

Jadi menurut perhitungan Depkes, di ruang Melati dibutuhkan 20 orang perawat dalam 24 jam untuk merawat pasien, sehingga jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan ditambah lagi dengan PP 3 orang, seharusnya adalah 23 orang.

Jumlah tenaga di Ruang Melati terdiri dari 19 orang, dengan distribusi sebagai berikut :

Kepala Ruang                         : 1 orang

Perawat Primer            : 3 orang

Perawat Assosiate       : 15 orang

Pengkajian pada tanggal 24 sampai 27 Agustus 2009 didapatkan jumlah pasien 80 orang dengan perincian :

Perawatan minimal            :  4 orang

Perawatan intermediate    :  4 orang

Perawatan total                 :  11 orang

Analisis

Berdasarkan perhitungan kebutuhan tenaga perawat, maka masing-masing teori di atas akan diperoleh hasil yang berbeda, hal ini disebabkan oleh karena masing-masing punya indikator. Secara kuantitas, jumlah tenaga keperawatan di Ruang Melati jika dilihat dari konsep diatas adalah sebagai berikut :

a)         Menurut Douglas

Jumlah perawat yang dibutuhkan sebanyak 17 orang, berarti jumlah perawat yang ada sudah mencukupi.

b)        Menurut Gillies

Dengan jam efektif 4,7 jam didapatkan kebutuhan perawat 23 orang sehingga Ruang Melati belum tercukupi tenaga keperawatanya.

c)         Menurut Depkes

Kebutuhan tenaga perawat di ruang Melati sebanyak 23 orang sehingga jumlah tenaga yang dibutuhkan belum mencukupi.

Gambaran kualitas tenaga perawat di Ruang Melati seperti pada tabel berikut:

Tabel. Kualifikasi Pendidikan Formal Tenaga Keperawatan di Ruang Melati

No. Jenis Pendidikan % Keterangan
1.

2.

3.

SI Keperawatan

DIII

SPK

1

14

4

5,27

78,95

15,78

PA

Karu, PP, PA

PA

Jumlah 19 100

Perawat yang telah mengikuti pelatihan penatalaksanaan ruang perinatologi sebanyak 3 orang dari 19 orang perawat. Perlu adanya dan merekomendasikan untuk mengikutsertakan dalam pelatihan.

  1. Sarana dan prasarana

1)        Sarana fisik

No Aspek Pelayanan Fisik Deskripsi Situasi
1.

2.

Ruangan atas terbagi menjadi 5 ruangan:

  • Ruang Triase
  • Ruang RGP
  • Ruang  Administrasi
  • Dapur
  • Ruang penyimpanan baju bayi

Ruangan bawah terbagi menjadi 6 ruangan:

  • Ruangan RGK
  • Ruang administrasi
  • Ruang ganti perawat
  • Dapur
  • Kamar mandi
  • Ruangan Triase berada tepat di atas ruang IGD anak, dekat dengan ruang VK dan Bank Darah. Lebarnya 3 x 8 cm.
  • Lantai ruangan seluruhnya terbuat dari keramik, kering, bersih, tidak licin, dibersihkan oleh petugas POS sebanyak 2 kali sehari.
  • Dinding terbuat seluruhnya dari tembok paten, cat berwarna biru, bersebelahan dengan ruangan RGP dan Nursing Stasion.
  • Terdapat Tv 1 buah, wastafel 1, kaca 1, meja resusitasi 1, suction 1, box bayi panjang berisi 4 tempat tidur dan 4 bantal, oksigen 1, timbangan BB 1, pengukur TB 1, meja 1 buah, jam dinding 1, bak instrumen 1, bak instrumen kecil, kom sedeang 2 ( berisi minyak goreng dan klem tali pusat ), termometer 2, stempel 2, metrik 1 buah, lampu sorot 3, meja tindakan 1, loker 1 berisikan peneng, kartu bayi, status, kastok baju, sabun pencuci tangan, lap tangan, tempat sampah 1, telepon 1, bengkok 1.
  • Ruang RGP berdekatan dengan ruang triase dan nursing stasion.
  • Terdapat 8 inkubator, 2 box penghangat, 1 lampu biru, 4 standar infus, 1 meja tindakan, 1 jam dinding, oksigen 6, 4 manometer, 2 kom sedang ( 1 kom berisi kassa tali pusat dan 1 kom berisi kapas cebok ), 1 botol alkohol, 1 botol bethadin, plester, 1 gunting, 3 stetoskop bayi, 10 bantal bayi, terdapat 4 jendela besar.
  • Ruang RGP dengan lebar 6 x 5 cm, cat berwarna biru.
  • Ruang administrasi bergabung dengan ruang ganti perawat, ruang sterilisasi, terdapat 1 meja berisi 1 komputer, 1 printer, 2 lemari, 1 loker perawat, 1 box bayi panjang, 1 kulkas, 1 sterillsator, 1 trolli obat, 3 buah kasur, 3 buah bantal, 2 oksigen kecil, 1 kranjang bayi, 2 Ac, korentang 1.
  • Terdapat 3 kran, 1 rak piring, 1 tempat sampah, 1 trolli pembuatan susu, 2 termos, 1 teko, 2 baskom plastik, 1 baskom stenlis.
  • Terdapat 5 lemari pakaian bayi, 10 ember besar.
  • Ruang RGK diapit oleh 2 ruangan : sebelah kanan ruangan ICU dan sebelah kiri ruang Dahlia, lantai terbuat dari keramik, tembok berwarna cat putih. Ruang RGK berdekatan dengan ruang nursing station.
  • Di ruang RGK terdapat 1 box panjang berisi 4 tempat tidur dan 4 bantal, stetoskop 1, lampu sorot 2, suction 1,  oksigen 3, wastafel 1, trolli 1, lemari 1, meja nursing 1, kursi 4, kasur tindakan 1, rak obat 1, kipas angin 1, jam dinding 1, struktur organigram 1, kasur kecil 5, kaca 1, timbangan bayi 1, alat sterilisasi 1, kom kecil 3, standar cuci tangan 1, tempat sampah kecil 1, meteran 1, bengkok 1, bak instrumen besar 1, baki tindakan 5, telepon 1, loker 1.
  • Ruang administrasi terdapat 2 rak buku, 1 meja, 1 kursi
  • Terdapat lebih dari 10 kursi meja
  • Terdapat 1 kasur besar, 3 bantal 1 meja pembuatan susu, 1 cermin,
  • Dapur bersebelahan dengan kamar tidur perawat, terdapat 1 wastapel, 1 kompor gas, 1 tempat sampah, 2 panci besar, 2 ember baju kotor, 3 baskom, 2 ember mandi bayi
  • Terdapat 2 ember, 1 gayung, 1 bak penampung air

Alat-alat medis

No. Nama Alat Jumlah
1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

Manometer

Slem scher

Lampu sorot

Incubator

Standart infuse

Trombol gas kecil

Trombol gas besar

Kom tutup

Bak/ spuit kecil

Bak instrument besar

Thermometer axial

Bengkok

Korentang

Timbangan bayi

Meteran

Stetoskop besar

Stetoskop kecil

Gunting tali pusat

Gunting perban

Klem koher

Kleam pean

Mitlhen

Pinset anatomi

Pencukur rambut

Ambu bag

Laringoskop

Masker O2

Infant masment

Ambulanct incubator

Infus pam

Thermometer elektrik

Thermometer rectal

Sterilisator

Peripanatom

Arteri klem

Kom kecil

Bak instrument

11

2

6

9

6

1

1

9

2

2

3

4

2

2

2

3

3

4

2

1

1

1

2

2

1

1

4

1

1

1

3

1

11

1

2

2

1

Alat-alat tenun

No Nama Alat Jumlah
1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

Alas kaki

Alas tindakan

Baju shot putih

Baju shot kuning

Baju shot biru

Baju shot pink

Bantal bayi

Bantal besar

Fltrase

Gorden flit coklat besar

Gorden flit coklat TTR

Gorden flit hijau TTR

Gorden flit salem

Handuk sedang

Kasur besar

Kasur bayi

Kelambu kelas III

Kelambu kelas I

Sprei bayi

Sprei besar biru

Sprei besar putih

Sarung oksigen kecil

Sarung oksigen besar

Sarung bantal besar biru

Sarung bantal besar putih

Sarung bantal bayi panel

Sarung bantal bayi kain

Sarung guling bayi kain

Sarung kasur panel

Taplak meja strip hijau

Talak meja filtrase

Tutup foto therapy

Masker lap

Whizak putih

Whizak hijau

Whizak pink

Sarung kasur panel bayi

Kasur inkubator

Stik laken

Kasur tindakan panjang

Selimut besar

6

16

5

12

14

15

24

5

9

4

4

3

6

7

2

34

14

15

51

4

2

8

16

1

2

25

8

0

10

6

2

14

12

49

6

13

27

10

4

1

2

2)        Sarana non fisik

Interaksi klien berlangsung pada keluarga klien ketika keluarga klien menjenguk klien, dan ketika klien di pindahkan ke ruangan RGK perawat memberikan penkes pada ibu tentang perawatan tali pusat setelah bayi pulang

Dari hasil pengamatan, proses komunikasi berjalan dengan baik, komunikasi berjalan 2 arah, pengambilan keputusan dilakukan dengan bermusyawarah. Komunikasi antara perawat dilakukan baik dengan verbal yaitu dengan cara operan dan  non verbal yaitu dilakukan dengan menulis melalui buku laporan.dan operan juga hanya kadang-kadang dilakukan. Serah terima pasien dilakukan secara langsung dan kadang-kadang  hanya dilakukan nursing area saja.

-        Dengan dokter komunikasi bersifat sosial dan komunikasi yang berhubungan dengan pasien bersifat delegatif dan belum kolaboratif.

-        Komunikasi perawat dengan bagian laboratorium dilakukan dengan 2 arah.

-        Hubungan perawat dengan klining servise saling menghargai.

  1. 7. Dokumen
  2. Aplikasi proses keperawatan

Di ruang melati pendokumentasian meliputi : Pendokumentasian dalam status pasien serta laporan per tim, Format laporan per tim : tanggal, nama pasien, dokter penanggung jawab, keterangan berisi implementasi. Adapun format-format pendokumentasian sebagai berikut

RM 1

Berisikan ringkasan masuk klien sampai keluar dimana di dalamnya meliputi : no dokumen medic, no. register RSU, identitas klien meliputi: nama, umur, pendidikan, pekerjaan, alamat lengkap, agama, jenis kelamin, status perkawinan, tanggal masuk, tanggal keluar, ruang perawatan, diagnosa masuk, lama dirawat, diagnosa medis, tindakan yang akan dilakukan, golongan darah, tanda tangan dokter yang merawat.

RM 3

Berisikan tentang anamnesa pasien meliputi : nama, umur, jenis kelamin, no RM, tanggal masuk, Ruangan, kelas, keluhan utama , riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit yang lalu, riwayat penyakit keluarga. Pemeriksaan fisik biasanya diisi oleh dokter di mana meliputi : inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi dan diagnosa  beserta pengobatanya dan tanda tangan dokter yang merawat.

RM 4

Berisikan tentang lembaran observasi meliputi grafik untuk observasi tanda-tanda vital meliputi : suhu tubuh, nadi, nafas, tekanan darah, BB, catatn input dan output.

RM 5

RM 5 berisikan perjalanan perkembangan penyakit dan pengobatan dalam RM 5 di isi oleh dokter yang merawat selama di ruangan, dimana isinya meliputi : No RM, tanggal masuk, Ruang, kelas, nama, umur, jenis kelamin, tanggal, perjalanan penyakit, pengobatan dan tindakan dan tanda tangan dan nama jelas dokter.

RM 6

Pengkajian keparawatan di ruang rawat inap meliputi beberapa point:

  1. Identitas pasien :

Nama, umur, pendidikan, pekerjaan, agama, diagnosa medis, tanggal masuk, tanggal pengkajian, bahasa yang digunakan, status perkawinan, alamat.

  1. Riwayat kesehatan

Keluhan utama, riwayat kesehatan sekarang, riwayat kesehatan yang lalu,riwayat kesehatan keluarga.

  1. Pemeriksaan fisik

Keadaan umum: tekanan darah, suhu, respirasi, nadi

Dan pemeriksaan fisik lengkap head to too.

RM 6.2 dan RM 6.3

Berisikan tentang asuhan keperawatan: no, tanggal, jam, diagnose, rencana keperawatan: tujuan dan rencana, tindakan keperawatan, evaluasi dan tanda tangan perawat penanggung jawab.

RM 6.4

Catatan perkembangan meliputi : diagnosa, data subjektif dan objektif, analisa, planning, implementasi di bagi menjadi 3 shiff, dan evaluasi.

RM 9

Dimana isinya tentang daftar istimewa pasien meliputi: jam, suhu, resprasi, nadi, tekanan darah, kesadaran, pemberian per OS, Cairan intra vena, Diuresis, muntah dan keterangan.

RM 15

Surat keterangan kelahiran dimana di dalamnya berisikan pernyataan kelahiran.

B. MANAGEMENT ASUHAN  PERINATOLOGI

  1. Pengkajian keperawatan

Anamnesa : dilakukan pada ibu diruang VK sebelum melahirkan dikaji tentang  HPHT, riwayat kehamilan, nama ibu/ayah, umur ibu/ayah, pekerjaan ibu/ayah, alamat serta cap jempol ibu.

Pengkajian fisik bayi baru lahir dilakukan oleh perawat meliputi : APGAR Skore, mengukur berat badan, tinggi badan, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar lengan atas, mengambil cap kaki bayi serta memberikan peneng pada bayi

Dari hasil study sebanyak 10 askep, didapatkan 95 % Perawat kurang mengkaji aspek masalah yang dirumuskan berdasarkan kesenjangan  antara status kesehatan dengan norma dan pola fungsi kehidupan.

  1. Diagnosa keperawatan

Didapatkan 3 diagnosa yang sama pada semua pasien baru yang sudah menjadi standar asuhan keperawatan pada bayi baru lahir diruangan melati RSUD Sumedang.

Dari hasil study sebanyak 10 askep didapatkan 90% Diagnosa keperawatan sudah mencerminkan PE/PES.

  1. Perencanaan keperawatan

Rencana asuhan keperawatan dicatat sebelum pasien masuk ke ruangan, Dari hasil study sebanyak 10 askep didapatkan 100% Intervensi keperawatan mencantumkan kriteria waktu dan kriteria hasil, serta Intervensi keperawatan yang sesuai dengan diagnosa keperawatan.

  1. Tindakan keperawatan

Didapatkan 92,3% dalam implementasi perawat kurang mengobservasi respon pasien terhadap tindakan keperawatan terhadap beberapa yang tidak dilakukan revisi berdasarkan hasil evaluasi. Dari hasil observasi terhadap implementasi keperawatan didapatkan bahwa tindakan yang dilakukan oleh perawat terhadap pasien mayoritas merupakan tindakan delegatif dari dokter

  1. Evaluasi keperawatan

Dari hasil obervasi didapatkan 100% evaluasi dibuat dalam bentuk SOAP, mencantumkan data subjektif dan objektif pasien, asessment dan planning.

  1. Peran fungsi kepala ruangan
No Aspek yang dinilai Hasil
A Melaksanakan fungsi perencanaan 100%
B Melaksanakan fungsi penggerakan dan pelaksanaan 82,64%
C Melaksanakan fungsi pengawasan pengendalian dan penilaian 100%

1)        Dimana dalam point pelaksanaan fungsi perencanaan meliputi:

a)          Merencanakan jumlah dan kategori tenaga perawat serta tenaga lain sesuai kebutuhan.

b)          Merencanakan jumlah dan jenis peralatan keperawatan sesuai dengan kebutuhan.

c)          Merencanakan dan menentukan kegiatan pelayanan asuhan keperawatan yang akan diselenggarakan bersama PP. Dimana pada point tersebut kepala ruangan selalu melaksanakan tugas-tugas tersebut. Sehingga hasil presentasi akhir di dapatkan perhitungan 100%.

2)        Dalam point Melaksanakan fungsi penggerakan dan pelaksanaan  meliputi:

a)        Mengatur dan mengkoordinasi seluruh kegiatan pelayanan di ruang rawat inap.

b)        Mengatur dan menyusun daftar dinas tenaga keperawatan, sesuai peraturan yang berlaku.

c)        Melaksanakan program orientasi tenaga perawat baru

d)       Memberikan pengarahan dan motivasi kepada tenaga keperawatan untuk melakukan asuhan keperawatan sesuai dengan standart.

e)        Mengadakan pertemuan dengan pelaksana perawat dan tenaga lain.

f)         Melakukan serah terima setiap pergantian dinas.

g)        Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan di bidang keperawatan.

h)        Menyusun permintaan rutin meliputi kebutuhan alat, obat dan bahan lainya yang diperlukan ruangan.

i)          Mengatur dan mengkoordinasikan pemeliharaan alat agar selalu dalam keadaan siap pakai

j)          Mengatur cuti perawat di ruangan

k)        Mempertanggung jawabkan pelaksanaan inventaris peralatan

l)          Memelihara dan mengembangkan system pencatatan dan pelaporan asuhan keperawatan, pengisian formulir, sensus harian klien, buku register dan catatan medic

m)      Mengadakan kerjasama yang baik dengan kepala ruang rawat lain, kepala bidang.koordinator perawatan, kepala seksi, kepala instalasi dan tim kesehatan lainya

n)        Menciptakan dan memelihara suasana kerja yan baik antara klien, keluarga, dan petugas sehingga memberikan ketenangan

  • o)        Memberikan motivasi tenaga non keperawatan dalam memelihara kebersihan ruangan

p)        Menghadiri rapat dengan kepala bidang

q)        Melakukan kegiatan peningkatan mutu pelayanan asuhan keperawatan.

r)         Tugas kepala ruangan yang sudah dipaparkan di atas dimana sebanyak 14 pertanyaan kepala ruangan selalu melakukan, dan 3 di antara pertanyaan lainya kepala ruangan, kepala ruangan kadang-kadang melakukanya dimana tugas no. 5,7 dan 17.

3)        Fungsi pengawasan, pengendalian dan penilaian dimana dalam point ini tugas kepala ruangan meliputi :

a)      Mengendalikan dan menilai pelaksanaan askep yang telah ditentukan

b)      Melakukan penilain kinerja tenaga keperawtan yang berada di bawah tanggung jawabnya

c)      Mengawasi, mengendalikan dan menilai pendayagunaan tenaga perawat, peralatan dan obat-obatan

d)      Melaksanakan supervise kegiatan asuhan keperawatan serta kegiatan lain di ruangan

e)      Mengadakan ronde keperawatan bersama ketua tim

f)      Membuat laporan tahunan kegiatan pelayanan keperawatan di ruangan. Di mana dari 6 tugas terebut kepala ruangan melakukan tugas tersebut shingga pada point fungsi pengawasan, pengendalian dan penlaian mendapatkan presentasi 100%

  1. Pendokumentasian

Dari hasil obervasi didapatkan 82% pencatatan sudah ditulis dengan jelas dan ringkas, Setiap melakukan tindakan/kegiatan, perawat sudah mencantumkan kadang di paraf dan kadang tidak, dalam penulisan nama jelas  perawat jarang mencantumkan tanggal dan jam saat dilakukannya tindakan.

Kajian Situasi Manajemen Asuhan Ruang Melati

No Aspek Yang Dinilai N Prosentase
1 Pengkajian Keperawatan 10 95 %
2 Diagnosa Keperawatan 10 90 %
3 Perencanaan Keperawatan 10 100 %
4 Tindakan Keperawatan 10 92,3%
5 Evaluasi Keperawatan 10 100%
6 Catatan Askep/Dokumentasi 10 82 %
Pencapaian Rata-rata 93,25 %

  1. Alur masuk pasien
    1. Pelayanan flow of care
Ruang VK/OK
Triase

-     APGAR

-     Dibersihkan

-     Dihangatkan

-     Pengkajian fisik

Resusitasi
RGP
RGK

Jika membaik

Jika memburuk

Diberikan penkes tentang :

-     Cara perawatan tali pusat

-     Cara menyusui yang benar

Perawatan intensif
Pulang
  1. Discharge planning

Perencanaan pasien pulang merupakan tanggung jawab dokter, pasien dibolehkan pulang apabila pasien dalam keadaan normal, reflek menyusu baik dan dengan persetujuan dokter.

Sebelum pasien pulang diberikan penyuluhan kepada ibu dan keluarga agar dapat melenjutkan perawatan bayi dirumah dengan baik, Selama waktu pengkajian pada beberapa pasien mau pulang diberikan penyuluhan tentang perawatan tali pusat, pentingnya asi, cara/posisi memberikan asi yang baik, serta cara memandikan bayi. Penyuluhan diberikan oleh perawat, bidan, atau mahasiswa yang sedang praktek dilakukan diruangan RGK atau diruang transit pada saat pasien mau pulang.

  1. Implementasi

PENGKAJIAN

NO ASPEK DESKRIPSI SITUASI
1

2

3

4

5

6

Pemenuhan KDM, Oksigenasi.

dan Nutrisi

Cairan dan Elektrolit

Eliminasi

Pencegahan terhadap infeksi

Sirkulasi

Integritas kulit

Dari hasil pengkajian tanggal 24-29 Agustus 2009 didapatkan data sebagai berikut :

-       Klien diberikan susu berdasarkan kebutuhan cairan setiap 3 jam sekali

-       Klien di berikan nutrisi melalui NGT dilakukan oleh perawat

-       Pada pasien di Ttriase pemberian nutrisi menggunakan sendok, dari banyak pasien menggunakan hanya dengan satu sendok.

-       Spuit untuk pemberian susu tidak direbus

-          Pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit pada pasien dilakukan dengan cara parenteral. Penggantian alat infuse dilakukan hanya bila infuse macet.

-          Pasien yang memakai infuse hanya pasien yang berada di ruang RGP sebanyak 10 orang.

-          Tidak ada label observasi cairan.

-          Pemenuhan kebutuhan eliminasi pada pasien di ruang triase dan RGP dilakukan oleh perawat, dengan mengganti popok dan parnel jika klien BAB dan BAK tapi tidak dilakukan pembersihan oleh kapas cebok.

-          Dari hasil observasi pada tanggal 24-29 Agustus 2009, westaple berjumlah 2. Sabun untuk mencuci tangan ada. Lap atau tisue untuk mengeringkan ada. Kegiatan mencuci tangan sebelum melakukan tindakan jarang dilakukan oleh perawat.

-          Untuk penggunaan sarung tangan hampir 85%  menggunakan sarung tangan walau ada sebagian pasien yang tidak menggunakan sarung tangan ketika membersihkan bayi baru lahir.

-          Penggunaan air untuk mandi klien, dalam 1 baskom kecil di gunakan untuk bersama-sama (untuk klien yang diseka).

-          100% menggunakan masker ketika perawat terkena penyakit influenza.

-          Sterilisasi di lakukan dengan menggunakan alat sterilisator dan terdapat diruangan.

-          Tidak ada pencantuman tanggal pada alat-alat kesehatan (infuse) yang dipasang.

-          Pemeriksaan TTV tidak pernah dilakukan oleh perawat, dilakukan apabila ada pasien apnoe.

-          Dari hasil pemenuhan kebuthan personal hygine dilakukan oleh perawat :

Air panas yang digunakan berasal dari kran.

ANALISA DATA

No. ITEM IDEAL AKTUAL PROBLEM
1.

2.

3.

4.

Flow of care :

Pemenuhan KDM:

Pencegahan infeksi

Tindakan keperawatan

Metode

Pendokumentasian

  1. Perawat mencuci tangan :

Alat :

-          Air bersih yang mengalir atau dalam baskom

-          Sabun

-          Sikat lunak (bila perlu)

-          Handuk atau lap bersih dan kering

  1. Mencuci tangan biasa

-          Jika memakai arloji dilepas

-          Tangan sampai siku harus dibasahi

-          Kemudian disabuni atau disikat bila perlu

-          Tangan selanjutnya dibilas sampai bersih dan dilap sampai kering

  1. Mencuci tangan dengan cara desinfeksi

-          Tangan dibasahi mulai dari ujung jari sampai dengan siku dengan air mengalir

-          Kemudian rendam sekurangnya 2 menit didalam larutab desinfektan

-          Bilas dengan air bersih

-          Keringkan dengan handuk atau lap kering.

  1. Prinsip-prinsip untuk memcegah infeksi nasokomial :
    1. Bila petugas akan menolong bayi baru lahir, dalam pemasangan infuse dan NGT harus memakai sarung tangan
    2. Menjaga kesterilan dalam melaksanakan pemberian minum, setiap satu pasien memiliki satu dot dan sebelum bayi mendapat minum harus dilihat saluran cerna (retensi cairan lambung)
    3. Jarak antara incubator satu dengan yang lainnya harus lebih dari 1 meter, hal ini untuk mencegah terjadinya penularan/infeksi nasokomial.
    4. Incubator seharusnya diisi oleh satu pasien dikarenakan suhu dalam incubator disetting hanya untuk satu pasien.
  1. Sebelum incubator digunakan seharusnya dilakukan penyeterilan terlebih dahulu untuk mencegah terjadinya infeksi penularan.
  • Kebutuhan cairan dalam perhari disesuaikan dengan berat badan bayi dengan cara perhitungannya: keb.cairan x faktor tetesan

24 x 60

Terbagi dalam tiga sift

  • Bayi neonatus harus mendapatkan special care selama satu jam sekali dimana special care terdiri dari :

-      Neonatus yang membutuhkan pengawasan respirasi, denyut jantung, atau SPO 2

-      Neonatus yang membutuhkan oksigen yang cukup

-      Neonatus yang mendapatkan minum  melalui NGT

-      Neonatus yang mendapatkan pemasangan fototerapi

-      Neonates yang mendapatkan pengawasan pemeriksaan  glukosa dan bilirubin darah yang sering

-      Neonatus yang membutuhkan perawatan yang terus menerus

  • Sebelum pertukaran shif harus dilakukan pre conference dan post conference sebagai alat komunikasi verbal

Perwat ruangan dibagi menjadi 2-3 grup yang jumlahnya 6-7 orang bekerja sebagai suatu tim dan terdiri dari tenaga profesional, teknikal dan pembantu dalam suatu grup kecil yang saling membantu. Ketua tim sebagai penanggung jawab melaksanakan fungsi perancanaan, kordinasi, supervisi dan evaluasi keperawatan. Pengembangan dan revisi rencana keperawatan dilakukan melalui konferensi secara rutin 15-20 menit setiap hari.

  • Model asuhan keperawatan diharapkan akan dapat meningkatkan hubungan interpersonal yang baik antara perawat dan tenaga kesehatan lainya.
    • Lingkungan kerja untuk mencapai manajerial keperawatan diruang rawat inap dewasa secara keseluruhan mempunyai ruang perawatan, box bayi, ruang tindakan, ruang perawat atau nurse statian berada ditengah ruangan perawatan, ruang kepala ruangan, ruang tamu, kamar mandi, ruang peralatan, kamar ganti perawat, ruang conference, mushola, ruang administrasi, dapur, gudang, dan depo farmasi.
  • Pendokumentasian di harapkan ditulis pada kolom pengkajian yang telah di sediakan dan di beri tanda tangan, nama jelas tanggal pengkajian petugas jaga / perawat jaga
  • Pengkajian yang harus dilakukan:

-          HPHT

-          Riwayat kehamilan

-          ANC

-          Skala Deboik

-          APGAR score

-          Reflek

-          Head to too

Dari hasil observasi pada tanggal 24-29 Agustus 2009:

  • Kegiatan mencuci tangan sebelum melakukan tindakan jarang dilakukan oleh perawat.
  • Untuk penggunaan sarung tangan hampir 85%  menggunakan sarung tangan walaupun ada sebagian perawat yang tidak menggunakan sarung tangan ketika membersihkan bayi baru lahir.
  • Pada pasien di triase pemberian nutrisi menggunakan sendok, dari banyak pasien menggunakan hanya dengan satu sendok.

  • Pada ruangan RGP terdapat incubator yang jaraknya kurang dari 1 meter

  • Dalam satu incubator kadang-kadang berisi 2 pasien yang memiliki kelainan penyakit seperti pasien yang hiperbilirubin disatukan dengan pasien BBLR
  • Incubator yang telah dipakai tidak pernah disterilkan dahulu sebelum dipakai bayi yang lain

  • Dalam pemberian terapi IVFD kurang terpantau untuk kebutuhan cairan  perhari
  • Untuk pasien yang di RGP dalam melakukan observasi tidak dilakukan secara berkesinambungan hanya  dilakukan pada pagi hari.
  • Timbang terima, pre conference dan post conference belum optimal dilakukan.
  • Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga terutama pada pagi hari.
  • Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga.
  • Letak ruangan yang terpisah, sehingga dalam proses pengawasan tenaga kerja kurang efektif.
  • Tidak adanya kantor kepala ruangan sehingga kerja kepala ruangan bersatu dengan perawat lainnya.
  • Tidak tersedianya tempat untuk ibu menyusui
  • Rencana asuhan keperawatan dicatat sebelum pasien masuk ke ruangan.
  • Alat Pengkajian pada neonates belum lengkap.
Resiko tinggi terjadinnya infeksi nosokomial dikarenakan

-       Kurangnya kesadaran perawat

-       Kurangnya sarana dan prasarana

Belum optimalnya implementasi keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan.

Belum optimalnya pengelolaan ruangan sesuai dengan standar MPKP.

Belum sesuainya pengkajian asuhan keperawatan sesuai standart berhubungan dengan belum tersedianya alat pengkajian

Perumusan Masalah

No ANALISIS MASALAH
1.

2.

3.

4.

Berdasarkan hasil pengkajian selama 1 minggu di temukan problem infeksi nosokomial yang ditandai dengan :

  • Kegiatan mencuci tangan sebelum melakukan tindakan jarang dilakukan oleh perawat. Hal ini sangat bertentangan dengan tindakan idealnya bahwa mencuci tangan harus di lakukan sebelum ataupun sesudah melakukan tindakan.
  • Untuk penggunaan sarung tangan hampir 85%  menggunakan sarung tangan walaupun ada sebagian perawat yang tidak menggunakan sarung tangan ketika membersihkan bayi baru lahir.
  • Berdasarkan hasil pengamatan hal tersebut bisa terjadi oleh beberapa faktor salah satu di antaranya :
  1. Kurangnya kesadaran perawat akan pentingnya mencuci tangan
  2. Karena padatnya pasien yang datang
  3. Kurangnya sumber daya manusia di ruangan
  • Pada pasien di triase pemberian nutrisi menggunakan sendok, dari banyak pasien menggunakan hanya dengan satu sendok.
  • Pada ruangan RGP terdapat incubator yang jaraknya kurang dari 1 meter
  • Dalam satu incubator kadang-kadang berisi 2 pasien yang memiliki kelainan penyakit seperti pasien yang hiperbilirubin disatukan dengan pasien BBLR
  • Incubator yang telah dipakai tidak pernah disterilkan dahulu sebelum dipakai bayi yang lain

Dari data yang di temukan sebagaimana terpapar di atas, bisa disimpulkan bahwa hal tersebut dapat terjadi karena adanya berbagai hal atau kekurangan yang di miliki di antaranya :

-          Sarana dan prasarana seperti incubator yang dimiliki di ruangan sangatlah minimal .

-          Jarak antara incubator kurang dari 1 meter hal ini terjdi karena mengikuti kondisi ruangan yang ada pada saat ini.

-          Incubator yang sudah dgunakan tidk di sterilkan mungkin bisa disebabkan karena padatnya pasien sehingga tidak ada waktu untuk menyeterilkan incubator.

Dalam masalah tindakan keperawatan di temukan beberapa data yang sedikit menyimpang antara ideal dan kenyataan di antaranya:

  • Dalam pemberian terapi IVFD kurang terpantau untuk kebutuhan cairan  perhari beberapa hal yang bisa memepengaruhi hal- hal tersebut, berdasarkan perkiraan analisis, kami menyimpulkan bahwa hal tersebut bisa terjadi karena kurangnya sarana dan prasarana seperti alat untuk membantu mengukur cairan seperti mikroburret, tidak adanya protap untuk cara perhitungan kebutuhan cairan untuk neonatus.
  • Untuk pasien yang di RGP dalam melakukan observasi tidak dilakukan secara berkesinambungan hanya  dilakukan pada pagi hari. Hal in bisa terjadi mungkin disebabkan karena padatnya waktu perawat untuk mengelola pasien
  • Timbang terima, pre conference dan post conference belum optimal dilakukan. Hal ini bisa disebabkan karena kurangnya pengetahuan perawat tentang prosedur timbang terima pasien.
  • Jam datang dan jam pulang perawat tidak tepat, dikarenakan kurangnya kesadaran dari individu masing-masing.
  • Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga terutama pada pagi hari. Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga. Hal ini bisa terjadi karena padatnya jumlah pasien yamg pasien yang masuk. Pembagian tugas yang belum jelas.
  • Letak ruangan yang terpisah, sehingga dalam proses pengawasan tenaga kerja kurang efektif. Tidak adanya kantor kepala ruangan sehingga kerja kepala ruangan bersatu dengan perawat lainnya. Tidak tersedianya tempat untuk ibu menyusui. Beberapa hal mungkn bisa disebabkan karena belum menetapnya ruangan perinatologi, kurangnya sarana dan prasarana.

  • Rencana asuhan keperawatan dicatat sebelum pasien masuk ke ruangan. Hal ini di lakukan mungkin utuk meringankan tugas perawat ruangan dalam melakukan tindakan.
  • Alat Pengkajian pada neonatus belum lengkap.hi ini mungkin bisa terjadi disebabkan oleh beberapa hal : belum lengkapnya alat pengkajian pada neonates atau belum pahamnya perawat tentang penggunaan alat pengkajian
Resiko tinggi terjadinnya infeksi nasokomial dikarenakan kurangnya   fasilitas untuk menerapkan kewaspadaan universal

Belum optimalnya implementasi keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan.

Belum optimalnya pengelolaan ruangan sesuai dengan standar MPKP

Belum sesuainya pengkajian asuhan keperawatan sesuai standart berhuungan dengan belum tersedianya alat pengkajiana

Prioritas Masalah Manajemen Keperawatan di Ruang Melati

NO Masalah Bobot Jml Prioritas
I P S R P D T R
1 Resiko terjadinya infeksi nasokomial dikarenakan kurangnya kesadaran perawat 5 4 5 5 5 4 5 4 37 2
2 Belum optimalnya implementasi keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan. 5 4 5 5 4 4 4 4 35 3
3 Belum optimalnya pengelolaan ruangan sesuai dengan standar MPKP 3 4 2 2 3 5 3 4 26 4
4 Belum sesuainya pengkajian asuhan kperawatan sesuai standart berhuungan dengan belum tersedianya alat pengkajiana 5 5 3 3 3 5 4 4 40 1

Keterangan

I ( Importancy)            : Pentingnya masalah

P ( Prevalency)                                    : masalah lebih banyak ditentukan

S ( severity)                                         : akibat yang ditimbulkan lebih serius

RI ( Rate of increase                           : kenaikan jumlah masalah lebih cepat

PC ( Public Concern )                         : keprihatinan masyarakat

DU ( Degree of Unmeet Need)          : tingkat kebutuhan yang tidak terpenuhi

PC ( political climate )                        : iklim politik tidak mendukung

T ( Tecnologi )                         : teknologi yang tersedia

R ( Resources )                                    : sumber daya yang ada ( manusia, dana, alat dan lain-lain )

Keterangan bobot :

  1. 1. Sangat rendah
  2. 2. Rendah
  3. 3. Cukup
  4. 4. Tinggi
  5. 5. Sangat tinggi

BAB IV

PERENCANAAN, IMPLEMENTASI, EVALUASI DAN PEMBAHASAN

  1. A. PERENCANAAN PEMECAHAN MASALAH

( PLAN OF ACTION )

No Masalah Tujuan Strategi Intervensi PJ Management Evaluasi
Kegiatan

Operasional

Waktu Sumber

Daya

1.

2.

3.

4.

Belum optimalnya  pengisian asuhan keperawatan sesuai standart pengkajian perinatologi

Rasiko tinggi terjadinnya infeksi nasokomial dikarenakan kurangnya pasilitas untuk menerapkan kewaspadaan universal

Belum optimalanya pengelolaan ruangan sesuai dengan standart MPKP

Belum optimalanya perawat melakukan tindakan keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan

Tupan :

Pengisian asuhan keperawatan bisa dilakukan secara lengkap

Tupen :

Proses pengisian asuhan keperawatan sesuai dengan standar pengkajian perinatologi

Tupan :

Infeksi nasokomial tidak terjadi

Tupen :

Selama implementasi mahasiswa praktek manajement keperawatan, pencegahan infeksi nasokomial dilaksanakan dengan baik ditanda dengan:

-       Mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan

-       Penggunaan sarung tangan 100% dalam melakukan penanganan bayi baru lahir.

-       jarak antara incubator 1 meter

-       menyeterilan incubator sebelum digunakan pasien

Tupan: Pengelolaan ruangan sesuai dengan stndart MPKP

Tupen :

Selama implementasi mahasiswa praktek diharapkan pengelolaan rangan dapat optimal yang ditandai dengan :

-          Pembagian tugas oleh ketua tim, kepada anggota tim supaya berjalan dengan baik

-          Operan selalu dilakukan setiap hari

Tupan :

Tindakan keperawatan data dilakukan secara optimal

Tupen:

Selama dikakukan implementasi mahasiswa praktek diharapkan tidakan keperawatan dapat dilakuakn dengan optimal ditandai dengan :

-          Pemantauan cairan IVFD

-          Pemantauan TTV setiap 2 jam

-          Mencatat setiap tindakan yang sudah dilakukan pada lembar observasi

-          Memantau suhu inkubator

  1. Koordinasi dengan kepala ruangan mengenai penerapan standart asuhan keperawatan
  2. Pembuatan standart pengkajian pada neonatus
  3. Sosialisasi tentang standar pengkajian pada neonatus
  1. Memasangkan gambar cara mencuci tangan yang benar
  2. Resosialisasi protap tentang pencegahan infeksi
  1. Penyediaan sarana dan prasarana tindakan pencegahan infeksi
  1. Pembuatan struktur organigaram sesuai dengan pembagian tim
  2. Pembuatan papan ronde piket
  3. Mensosialisasikan pre dan post conprence
  1. Pembuatan protap yang dibutuhkan dalam pemantauan cairan IVFD
  2. Pembuatan protap pemantauan suhu incubator
  3. Pembuatan papan observasi
  1. Perencanaan pembuatan draf pengkajian neonatus sesuai standar, menambahkan referensi dan mengkonsulkan draf pengkajian neonatus kepada pembimbing lapangan, kepala ruangan dan supervisior ruang melati.
  2. Lakukan sosialisasi pengkajian neonatus pada seluruh perawat ruangan .
  3. Tempatkan standart pengkajian neonatus pada setiap meja perawat
  4. Menempelkan tentang tata cara melakukan pengkajian neonatus di dekat meja tindakan.
  5. Mengusulkan pada kepala ruangan untuk memeriksa setiap  askep yang sudah dikerjakan
  6. Memberdayakan mahasiswa praktek di ruang melati untuk melakukan pengkajian pada bayi baru lahir
  7. Koordinasi dengan kepala ruangan untuk memotivasi perawat agar melakukan pengkajian secara lengkap pada bayi baru lahir.
  1. Tingkatkan kerjasama dengan pihak yang berwenang dalam mensosialisasikan protap pencegahan infeksi nasokomial
  2. Anjurkan pelaksanaan protap pencegahan infeksi terhadap tenaga kesehatan
  3. Penempelan protap tata cara mencuci tangan 10 benar
  4. Menempelkan label medis dan non medis pada tempat sampah
  1. Tingkatkan kerjasama dengan kepala ruangan untuk memantau post dan pre conprence
  2. Memantau waktu pulang
  1. Menempelkan protap dalam memantau cairan IVFD
  2. Menempelkan protap pemantauan suhu incubator
  3. Memasang papan observasi
5, 6, 7, 8 dan 9 September 2009

10 september 2009

10 september 2009

11 september 2009

  1. Kepala rungan
  1. Mahasiswa PPN STIKes Cirebon
  1. Perawat ruangan
  1. Kepala ruangan
  1. Perawat ruangan
  1. Mahasiswa praktek
  1. Kepala ruangan
  2. Perawat ruangan
  3. Mahasiswa praktek
  1. Kepala ruangan
  2. Perawat ruangan
  3. Mahasiswa praktek
Mahasiswa PPN STIKes Cirebon

Mahasiswa PPN STIKes Cirebon

Mahasiswa PPN STIKes Cirebon

Mahasiswa PPN STIKes Cirebon

  1. Mengobservasi penatalaksanaan pengkajian pada bayi baru lahir
  2. Mengobservasi kelengkapan pengisisan asuhan keperawatan
  1. Mengobservasi kegiatan mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan
  2. Mengobservasi penggunaan sarung tangan pada penanganan bayi baru lahir
  3. Mengobservasi pembuangan sampah pada tempat sampah yang disediakan.
  1. Memantau fungsi kerja PP
  2. Memantau pembagian kerja setiap tim
  3. Memantau waktu pulang
  4. Memantau kegiatan pre dan post conperence
  1. Mengobservasi pemberian cairan IVFD sesuai kebutuhan pasien
  2. Mengobservasi pemberian suhu incubator pada bayi baru lahir

  1. B. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI HARIAN
No Masalah Waktu Implementasi Evaluasi harian
1. Belum sesuainya pengkajian asuhan kperawatan sesuai standart berhubungan dengan belum tersedianya alat pengkajian yang sesuai standar asuhan keperawatan ruang  perinatologi di tandai dengan :

  • Rencana asuhan keperawatan dicatat sebelum pasien masuk ke ruangan. Hal ini di lakukan mungkin utuk meringankan tugas perawat rungan dalam melakukan tinakan.
  • Alat Pengkajian pada neonatus belum lengkap. ini mungkin bisa terjadi disebabkan oleh beberapa hal : belum lengkapnya alat pengkajian pada neonates atau belum pahamnya perawat tentang penggunaan alat pengkajian
Rabu, 9 september 2009

Pukul 12.00 WIB

  • Melakukan rapat dengan Kepala ruangan tentang pelaksanaan pengisian standart asuhan keperawatan sesuai dengan pengkajian pada neonatus. Agenda rapat : sosialisasi masalah pengkajian fisik lengkap sesuai prosedur pada neonatus pada klein baru masuk ke ruang perinatologi,

dan penjelasan teknik pelaksanaan, implementasi dan diskusi.

  • Membuat format pengkajin neonatus sesuai standart asuhan keperawatan neonatus
  • Kepala ruangan dan perawat tim 1,2,3 menyetujui rencana implementasi yang akan dilaksanakan, yaitu tentang pengkajian fisik pada bayi baru lahir sesuai protap yang sudah di buat.
  • Perbaikan redaksi protap sesuai masukan dan saran dari Kepala ruangan, Kepala SIE Asuhan dan Kepala SIE Mutu dan Etika Keperawatan agar lebih operasional.
  • Format pengkajian sudah di buat dan diujicobakan untuk bayi baru lahir dengan format yang telah di buat.
2. Belum sesuainya pengkajian asuhan keperawatan sesuai standart berhubungan dengan belum tersedianya alat pengkajian yang memenuhi standar asuhan ruang perinatologi. Kamis , 10 september 2009
  • Mengkonsultasikan protap pengkajian neonatus kepada kepala ruangan
  • Melaksanakan resosialisai kepada perawat pelaksana setiap pergantian shift
  • Menerima 10 pasien baru dan dilakukan pengkajian lengkap sesuai protap yang di buat ( 1 orang klien dilakukan oleh mahasiswa praktikan dan 6 klien lainya dilakukan oleh perawat pelaksana )

Protap :

-                     Sebelum bayi masuk ke ruang perinatologi perawat menganamnesa orang tuanya terlebih dahulu meliputi:

1.identitas ayah dan ibu, pekerjaan, umur, alamat, pendidian, riwayat ANC, riwayat penyakit dan riwayat imunisasi.

2. setelah bayi masuk kedalam ruangan di lakukan perhitungan APGAR, TTV, Antopometri dan pengkajian lengkap.

3. mengkaji masa gestasi dengan menggunakan skala Dubowik kemudian di hitung masa gestasinya

4. mengkaji BB bayi dengan menggunakan skala Lubchenko.

  • Protap penerimaan pasien baru disetujui oleh kepala ruangan
  • Berdasarkan hasil penelitian pada tanggal 10 september 2009 di dapatkan data 8 bayi baru lahir, di mana pengisian askep pengkajian yang terisi lengkap sebanyak 5 askep, dan  3 buah askep  yang tidak terisi lengkap
Jumat, 11 September 2009
  1. Menerima pasien baru sebanyak 8 bayi baru lahir dilakukan pengkajian sesuai dengan format untuk pengkajian neonatus.
  2. Mensosialisaikan kembali format pengkajian pada perawat asosiet yang bertugas shift siang dan shift malam
  1. Dari pengkajian bayi baru lahir 6 format terisi lengkap sesuai acuan dan 2 format tidak terisi pada bagian riwayat penyakit, pada riwayat imunisasi dan pemeriksaan fisik bagian kepala, dan nadi. Pada  skala dubowit dan maturitas fisik dan grafik  lubchenkco tidak terisi.
  2. Perawat asosiet yang bertugas siang mendapat penjelasan tentang pengkajian menggunakan format yang baru dengan antusias, perawat mulai menerapkan pada saat menerima bayi baru lahir, tetapi hasilnya belum maksimal karena mereka masih bingung dan kondisi bayi asfiksia sedang, sehingga pengkajian ditunda sampai kondisi bayi membaik.
Sabtu, 12 september 2009 Menerima pasien baru sebanyak 8 bayi baru lair mengevaluasi kelengkapan format pengkajian neonatus
  1. Dari 8 format pengkajian 5 terisi lengkap sesuai dengan kondisi bayi baru lahir 2 format tidak terisi lengkap, satu format belum diisi lengkap karena menurut perawat yang shift kondisi bayi belum stabil dan nilai Apgar 5 pada menit pertama dan 7 pada menit kelima dan kesepuluh, fengkajian fisik ditunda menunggu kondisi bayi stabil.
3 Rasiko tinggi terjadinnya infeksi nasokomial dikarenakan

kurangnya pasilitas untuk menerapkan kewaspadaan universal atau komitment kewaspadaan universal ditandai dengan :

  • Kegiatan mencuci tangan sebelum melakukan tindakan jarang dilakukan oleh perawat. Hal ini sangat bertentangan dengan tindakan idealnya bahwa mencuci tangan harus di lakukan sebelum ataupun sesudah melakukan tindakan.
  • Untuk penggunaan sarung tangan hampir 85%  menggunakan sarung tangan walaupun ada sebagian perawat yang tidak menggunakan sarung tangan ketika membersihkan bayi baru lahir.

Berdasarkan hasil pengamatan hal tersebut bisa terjadi oleh beberapa faktor salah satu di antaranya :

  1. Kurangnya kesadaran perawat akan pentingnya mencuci tangan
  2. Karena padatnya pasien yang dating
  3. Kurangya sumber daya manusia di ruangan
  • Pada pasien di triase pemberian nutrisi menggunakan sendok, dari banyak pasien menggunakan hanya dengan satu sendok.
  • Pada ruangan RGP terdapat incubator yang jaraknya kurang dari 1 meter

  • Dalam satu incubator kadang-kadang berisi 2 pasien yang memiliki kelainan penyakit seperti pasien yang hiperbilirubin disatukan dengan pasien BBLR
  • Incubator yang telah dipakai tidak pernah disterilkan dahulu sebelum dipakai bayi yang lain

Dari data yang di temukan sebagaimana terpapar di atas, bisa disimpulkan bahwa hal tersebut dapat terjadi karena adanya berbagai hal atau kekurangan yang di miliki di antaranya :

-          Sarana dan prasarana seperti incubator yang dimiliki di ruangan sangatlah minimal .

-          Jarak antara incubator kurang dari 1 meter hal ini terjdi karena mengikuti kondisi ruangan yang ada pada saat ini.

-          Incubator yang sudah dgunakan tidk di sterilkan mungkin bisa disebabkan karena padatnya pasien sehingga tidak ada waktu untuk menyeterilkan incubator.

Kamis , 10 september 2009
  1. Melakukan rapat dengan kepala ruangan tentang pembuatan protap pencegahan infeksi dan penyediaan sarana dan prasarana tindakan pencegahan infeksi sesuai kebutuhan.
  2. Menempelkan protap penatalaksanaan cara mencuci tangan 10 langkah.
  1. Penggunaan sarung tangan steril sebelum melakukan tindakan dapat mengurang infeksi silang penyebab infeksi nosokomial.
  1. Memberikan gambaran pada perawat pelaksana bahwa menggunakan satu sendok makan untuk bayi lebih dari satu dapat menyebabkan infeksi nosokomial.
  1. Merekomendasikan kepada kepala ruangan untuk penataan kembali jarak incubator 1 meter.
  1. Merekomendasikan kepada kepala ruangan agar tidak menempatkan bayi dalam satu inkubator pada pasien yang memiliki penyakit infeksi
  1. Merekomendasikan kepada perawat pelaksana untuk menyeterilkan incubator terlebih dahulu untuk incubator yang telah dipakai.
  • Kepala ruangan menyetujui protap – protap pencegahan infeksi dan penyediaan sarana dan prasarana tindakan pencegahan infeksi. Dilaksanakan oleh mahasiswa STIKes Cirebon. Perawat mulai melaksanakan protap pencegahan infeksi dengan cara mencuci tangan sebelum dan sesudah tindakan.
  • Protap cuci tangan telah dibuat
  • Pearawat pelaksana dan mahasiswa yang memberikan tindakan terhadap bayi baru lahir, melaksanakan cuci tangan sebelum dan sesudah tindakan serta menggunakan sarung tangan steril sebelum melakukan tindakan.
  • Pemberian nutrisi untuk bayi di triase sudah menggunakan satu sendok satu bayi.
  • Penyeterilan incubator dengan menggunakan caran desinfektan telah dilakukan
4 Belum optimalnya perawat melakukan tindakan keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan di tandai dengan :

  • Dalam pemberian terapi IVFD kurang terpantau untuk kebutuhan cairan  perhari beberapa hal yang bisa memepengaruhi hal- hal tersebut, berdasarkan perkiraan analisis, kami menyimpulkan bahwa hal tersebut bisa terjadi karena: (1). Kurangnya sarana dan prasarana seperti alat untuk membantu mengukur cairan seperti mikroburret, tidak adanya protap untuk cara perhitungan kebutuhan cairan untuk neonatus.
  • Untuk pasien yang di RGP dalam melakukan observasi tidak dilakukan secara berkesinambungan hanya  dilakukan pada pagi hari. Hal in bisa terjadi mungkin di sebabkan karena (1). Karena padatnya waktu perawat untuk mengelola pasien
Rabu, 09 september 2009 1. Melakukan rapat dengan kepala ruangan tentang pembuatan protap – protap yang di butuhkan dalam mendukung tindakan keperawatan di ruang perinatologi di antaranya tentang

- kebutuhan cairan IVFD pada neonatus

- cara reusitasi pada bayi baru lahir

- pemantauan suhu incubator

- pembuatan papan observasi guna sarana pendukung untuk pendokumentasian

2. pembuatan alur pasien masuk dan tindakan sesuai dengan kondisi bayi baru lahir di ruang triase sesuai dengan protap tatalaksana yang harus dilakukan pada bayi baru lahir

  1. Kepala ruangan menyetujui untuk pembuatan untuk pembuatan protap-protap yang di butuhkan:

-          Kebutuhan cairan IVFD

-          Cara resusitasi

-          Pemantauan suhu incubator

-          Dan pembuatan papan observasi.

Di mana saat dilakukan pengkajian selama 3 hari tindakan observasi dilakukan secara tercatat dan terkontrol

2        Kepala ruangan menyetujui tentang pembuatan alur pasien masuk keruang melati, dan telah dibuat.

5. Belum optimalanya pengelolaan ruangan sesuai dengan standart MPKP di tandai dengan :

  • Timbang terima, pre conference dan post conference tidak dilakukan.
  • Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga terutama pada pagi hari. Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga. Hal ini bisa terjadi karena padatnya jumlah pasien yamg pasien yang masuk. Pembagian tugas yang belum jelas.
  • Letak ruangan yang terpisah, sehingga dalam proses pengawasan tenaga kerja kurang efektif. Tidak adanya kantor kepala ruangan sehingga kerja kepala ruangan bersatu dengan perawat lainnya. Tidak tersedianya tempat untuk ibu menyusui. Beberapa hal mungkn bisa disebabkan karena belum menetapnya ruangan perinatologi, kurangnya sarana dan prasarana.
Senin, 06  september 2009
  1. Rekomendasi kepada kepala ruangan untuk pelaksanaan pre dan post conference pada pergantian shift
  2. Melakukan rapat dengan kepala ruangan dalam pembuatan struktur organigram dan pemasangan visi, misi dan falsafah ruang melati
  3. Pembuatan papan ronde shif harian sesuai dengan tim masing- masing.
  4. Merekomendasikan kepada kepala  ruangan untuk membuat ruangan pojok ASI dan dan ruangan konsultasi.
    1. Kepala ruangan menginstruksikan adanya pre dan post conference pada pergantian shift dari shift malam ke pagi. Post conference dilakukan hanya pada petugas sesama tim
    2. kepala ruangan menyetujui untuk pembuatan struktur organigram yang baru di tambah dengan pegawai baru.
    3. Kepala ruangan setuju untuk pembuatan papan ronde shif harian dan mulai di gunakan pada tanggal 10 dan ini berfungsi untuk pembagian tugas per tim.
    4. Kepala ruangan setuju dengan rekomendasi ruangan pojok ASI, tapi karena berhubung ruang melati sedang mengalami renovasi maka rekomendasi hanya jadi bahan pertimbangan.
  1. C. EVALUASI  HASIL
NO MASALAH STRATEGI WAKTU EVALUASI HASIL RENCANA TINDAK LANJUT
1. Belum sesuainya pengkajian asuhan keperawatan sesuai standart berhubungan dengan belum tersedianya alat pengkajian yang sesuai standar asuhan keperawatan ruang  perinatologI
  1. Koordinasi dengan pihak terkait.
  2. Resosialisasi protap format pengajian khusus tentang Neonatus
  3. Koordinasi dengan kepala ruangan, staf perawat pelaksana
  4. Menempakan format standar pengkajian pada neonatus pada status atau catatan keperawatan yang akan digunakan untuk calon bayi lahir.
  5. mengambil sampel seluruh bayi yang lahir selama waktu yang ditentukan yaitu 3 hari
Senin, 14 September 2009
  1. Telah adanya format pengkajian neonatus pada catatan atau askep bayi baru lahir apakah terisi atau tidak
  2. Berdasarkan implementasi dari tanggal  10 sampai 12 september 2009 telah diterima bayi baru lahir sebanyak 22 orang oleh perawat sesuai shif. Sebagian besar format pengkajian sudah diisi lengkap sesuai protap dan petunjuk, analisa format menggunakan SPSS setiap item:
    1. I.            Identitas yang diisi lengkap 15 ( 68%) dan tidak diisi lengkap 7 (31,8%),
    2. Riwayat prenatal diisi lengkap sebanyak 21 (95,5%) dan tidak diisi lengkap(4,5%)
    3. Riwayat penyakit terisi lengkap 100% tergantung pasien saat dikaji apakah ada riwayat penyakit
    4. Riwayat imunisasi terisi lengkap 18(81,8%) dan tidak terisi lengkap 4(18,2%)
    5. Data bayi terisi lengkap 21(95,5%) dan tidak lengkap 1 (4,5%)
    6. Antopometri diisi lengkap 20(90,9%)dan tidak terisi lengkap 2(9,1%)
    7. Tanda vital terisi lengkap 16(72,7%) dan tidak terisi lengkap 6 (27,3%)
    8. Pengkajian fisik

ü  Kulit, kepala dan mata terisi lengkap semua 100%

ü  Mulut terisi lengkap 19 (86,4%) dan tidak terisi lengkap 3 (13,6 %)

ü  THT terisi lengkap 19(86,4%) dan tidak terisi lengkap 3(13,6%)

ü  Thorak terisi lengkap 17( 77, 3%)dan tidak terisi 5(22,7%)

ü  Paru-paru terisi lengkap 12 (54,5 %) dan tidak terisi lengkap 10 (45.5%)

ü  Jantung terisi lengkap 13 (59,1%) dan tidak terisi lengkap 9 (40, 9%)

ü  Nadi ferifer terisilengkap 12( 54,5%) dan tidak terisi lengkap 10(45,5%)

ü  Abdomen terisi lengkap 19( 86,4%) dan tidak terisi lengkap 3(13,6%)

ü  Genital terisi lengkap 20( 90, 9%) dan tidak terisi lengkap 2(9,1%)

ü  Anus terisi lengkap 100%

ü  Tulang belakang terisi lengkap 21 (95,5%) dan tidak terisi lengkap 1 (4,5%)

ü  Ektrimitas terisi lengkap 20(90,9%) dan tidak terisi lengkap 2(9,1%)

ü  Suhu terisi lengkap 12(54,5%) dan tidak terisi lengkap 10(45,5%)

ü  Reflek terisi lengkap 20(90,9%) dan tidak diisi lengkap 2 (9,1%)

ü  Ballandskore terisi lengkap 15 (68,2%) dan tidak lengkap 7 ( 31,8%)

ü  APGAR terisi lengkap 17 ( 77,3%) dan tidak terisi lengkap 5( 22,7%).

Sebayak 81,8 % format pengkajian fisik diisi secara lengkap sesuai dengan kondisi bayi baru lahir format belum terisi lengkap  sekitar 18,2 %. Jadi rata – rata dalam pengisian pengkajian neonatus adalah diisi lengkap yaitu 85,65 % dan yang diisi tidak lengkap yaitu 14,2 %.

  1. Format pengkajian neonatus yang sesuai. Standart perinatologi  telah disetujui oleh forum saat sosialisasi
  1. Lanjutkan pelaksanaan pengkajian neonatus sesui standar yang telah dibuatdan sesui protap
  2. Sosialisaikan kembali terntang tatacara pengkajian neonatus sesuai standart perinatologi kepada perawat pelaksana yang belum memahami dan belum mendapat penjelasan diawal serta pada petugas yang baru dan juga praktikan baru di ruang melati.
  3. Rekomendasi dan Usulkan untuk membakukan format pengkajian sesuai standar perinatologi kepada pihak terkait.
  4. Lakukan evaluasi oleh kepala ruangan, katim dan supervisior mengenai kelengkapan pengisian format pengkajian neonatus sesuai standart perinatologi.
2. Resiko tinggi terjadinnya infeksi nasokomial dikarenakan kurangnya fasilitas untuk menerapkan kewaspadaan universal 1)      Koordinasikan dengan pihak berwenang diruangan

2)      Resosialisasi

kan protap pencegahan infeksi nosokomial yang sering terjadi pada bayi baru lahir.

3)      Perawatan bayi dan pemilahan bayi hiperbilirubin dan bayi BBLR, cuci tangan sebelum dan sesudah tindakan dan memegng bayi.

4)      Penyediaan sarana dan prasarana tindakan  penceghan infeksi:

Tanggal pemasangan Sonde, tanggal pemasangan infuse. Penyediaan tempat sampah medis untuk benda tajam dan pemasangan protap tentang 10 cara cuci tangan.

Senin, 14 September 2009 1)      Telah terpasang protap universal  precaution:

Cuci tangan sepuluh langkah(didekat wastafel)

2)      Telah tersedia tempat sampah medis untuk benda tajam, dan pemasangan labeling pada tempat sampah

3)      Perawat telah melaksanakan protap pencegahan infeksi dengan cara memakai sarungtangan, tetapi masih terlewat untuk mencuci tangan terlebih dahulu hanya sebagian kecil.

4)      Pembuangan sampah medis benda tajam sudah dilaksanakan dengan tepat oleh perawat.

  1. Lanjutkan pelaksanaan protap pencegahan infeksi
  2. Membudayakan kebiasaan cuci tangan bersih dan steril dengan menggunakan desinfektan atau sabun sebelum dan sesudah tindakan atau akan menyentuh bayi.
  3. Modifikasi dan tidak menggabungkan bayi hiperbilirubin dengan bayi BBLR,
  4. Pemeliharaan fasilitas pencegahan infeksi yang telah tersedia.
  5. Lanjutkan penggunaan label pada alat invasive.
3. Belum optimalanya perawat melakukan tindakan keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan
  1. koordinasi dengan pihak terkait,
  2. koordinasikan kepada kepala ruangan dan katim mengenai penerapan Standar asuhan keperawatan dan pelaksanaan implementasi disesuaikan dengan prioritas masalah
  3. Pemantaun berkala tindakan asuhan keperawatan dan pendokumentasiannya.
Senin, 14 September 2009
  1. Telah tersusun protap SAK dan SOP Ruang perinatologi untuk digunakan diruang Melati.
  2. Berdasarkan implementasi yang dilaksanakan dari tanggal 09-11 september 2009, telah ada kesesuaian implementasi keperawatan dengan perencanaan
  3. Pendokumentasian dilaksanakan setelah selsai dilakukan pengkajian pada bayi baru lahir oleh perawat pelaksana. Tetapi masih ada sebagian kecil pendokumentasian telah diisi sebelum bayi lahir dan dikirim keruang melati.
  4. Seluruh status mencantumkan 3 diagnosa keperawatan yang sama untuk pasien satu dengan pasien yang lain.
  5. Telah terpasang papan observasi untuk ruang RGP selama implement asi 3 hari papan observasi tercatat dan terkontrol.
  6. Telah dibuat protap untuk alur masuk klien keruang melati dan protap tindakan resusitasi serta pengatuaran kebutuhan cairan untuk bayi baru lahir dengan resiko.
  1. Mengunakan SAK  sebagai pedoman penyusunan rencana asuhan keperawatan dan tindakan keperawatan
  2. Pelaksaan rapat koordinasi secara berkala sebagai sarana evaluasi dan peningkatan kinerja perawat ruang melati.
  3. Pembekalan khusus oleh kepala ruangan katim dan supervisi tentang pelaksanaan implementasi keperawatan  sesuai SAK kepada perawat pelaksana baru maupaun mahasiswa praktikan
  4. Perbaiki alur masuk pasien yang masuk keruang melati sesuai dengan prosedur operasonal dan lebih kompeten.
  5. Papan observasi terpasang

dan tindakan observasi di lakukan secara berkesinambungan.

.

4. Belum optimalanya pengelolaan ruangan sesuai dengan standart MPKP
  1. Koordinasi dengan kepala ruangan mengenai pembuatan struktur organigram dan pembuatan ronde keperawatan sesuai shift
  2. Koordinasi dengan kepala ruangan mengenai protap timbang terima pre dan post comfrence
  3. Merekomendasikan kepada kepala  ruangan untuk membuat ruangan pojok ASI dan dan ruangan konsultasi
Senin, 14 September 2009
  1. Struktur organigram telah dibuat, papan ronde keperawatan telah berjalan ada pembagian jadwal serta tugasnya masing-masing, visi misi dan falsafah telah terpasang, kegiatan timbang terima dilaksanakan belum optimal baik pre dan post comfrence, karena ketidak tepatan jam datang dan jam pulang.
  2. Belum adanya pembagian ruangan menurut fungsinya masing-masing Kepala ruangan setuju dengan rekomendasi ruangan pojok ASI, tapi karena berhubung ruang melati sedang mengalami renovasi maka rekomendasi hanya jadi bahan pertimbangan.
  1. Optimalkan pelaksanaan timbang terima pre dan post comfrence dan adanya pendelegasian tugas dan wewenang saat operan shift.
  2. Adanya komitmen untuk jam datang dinas dan jam pulang dinas bagi sesuai jadwal yang telah dibakukan.
  3. Rekomendasikan untuk pembagian ruangan sesuai fungsinya khusunya untuk ruang pojok ASI dan konseling
  4. Rekomendasi unuk pembuatan struktur organigram sesuai dengan tugas dan wewenang.
  1. D. PEMBAHASAN

Manajemen keperawatan merupakan suatu proses keperawatan yang menggunakan konsep-konsep manajemen yang di dalamnya meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan dalam rangka mencapai tujuan tertentu. Unsur-unsurnya dikelola oleh seorang manajer yang meliputi orang, metode, materi, anggaran, waktu dan pemasaran (Kusnanto, 2006). Manajemen keperawatan dan kepemimpinan merupakan hal yang saling berkaitan. Proses kepemimpinan dan manajemen keperawatan didasarkan pada pendekatan ilmiah yang disebut metode pemecahan masalah (problem solving). Adapun fungsi dari metode ini adalah meningkatkan keberhasilan seorang manajer dalam meningkatkan keberhasilan dalam manajemen situasi yang unik(Monica,1998).  Manajemen  keperawatan di ruang perinatologi meliputi manajemen unit dan manajemen asuhan dengan penerapan metode MPKP. Pelaksanaan manajemen keperawatan di Ruang melati (perinatologi) meliputi penerapan manajemen asuhan dan manajemen unit dengan objek kajian bayi baru lahir yang normal dan beresiko yang dikelompokan berdasarkan level. Sesuai hasil kegiatan pengkajian dan evaluasi praktek manajemen keperawatan di Ruang Melati RSUD Sumedang yang dilakukan oleh Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Ners S 1 Keperawatan STIKes Cirebon mulai tanggal 24 Agustus sampai 17 September 2009 selama 21 hari akan membahas permasalahan yang didapat sesuai prioritas dengan pendekatan problem solving meliputi perencanaan, implementasi dan evaluasi. Adapun permasalahan diantaranya adalah:

1. Belum Optimalnya Pengisian Asuhan Keperawatan Sesuai Standart Pengkajian Perinatologi

Berdasarkan hasil pengkajian selama 3 hari dari tanggal 10 September 2009 pukul 08.30 WIB sampai 12 september 2009 pukul 20.00 WIB didapatkan sebanyak 22 bayi baru lahir:

Pada tanggal 10 September 2009 terdapat 8 bayi baru lahir, di mana pengisian askep pengkajian yang terisi lengkap sebanyak 6 askep, dan  2 buah askep  yang tidak terisi lengkap

Tanggal 11 September 2009 terdapat 6 bayi baru lahir. Dari pengkajian bayi baru lahir 4 format terisi lengkap sesuai acuan dan 2 format tidak terisi pada bagian riwayat penyakit, pada riwayat imunisasi dan pemeriksaan fisik bagian kepala, dan nadi. Pada  skala dubowik dan maturitas fisik dan grafik  lubchenkco tidak terisi. mana pengisian askep sudah di isi lengkap.

Tanggal 12 september 2009 terdapat 8 bayi baru lahir dari evaluasi pengkajian sebanyak 5 format yang suadak diisi lengkap 2 format tidak tidak tercantum identitas orang tua secara lengkap dan pada skala dubowit dan grafik lobchenco, 1 format tidak mencantumkan hasil tanda-tanda vital dan ketidak lengkapan pengisian pemeriksaan fisik.

Menurut terori ( Dona L. Wong,2002 ) pengkajian fisik merupakan suatu proses berkelanjutan, dari pemeriksaan fisik seorang perawat dapat merumuskan suatu diagnose keperawatan dan dapat mengevaluasi keefektifan intervensi teurapeutik.  Karena perbedaan-perbedaan penting dalam pengkajian fisik terhadap bayi baru lahir, sehingga pengkajian fisiknya dilakukan secara terpisah. Berdasarkan teori di atas maka penulis berinisiatif untuk membuat pengkajian lengkap pada bayi baru lahir dan di terapkan di ruangan melati, guna mengkaji keadaan fisik bayi baru lahir agar kelainan yang di alami oleh bayi baru lahir dapat tertanggulangi lebih cepat dan dapat merencanakan tindakan / intervensi selanjutnya.

Dalam protap pengkajian yang penulis buat juga mencakup skala duboit dan grafik lubchenko dimana skala ini juga sangat dan pengkajian masa gestasi merupakan kriteria penting karena morbiditas dan mortilitas perinatal berhubungan dengan usia gestasi dan berat badan janin dan salah satu yang paling sering digunakan tentang usia penentuan usia gestasi berdasarkan pada temuan fisik dan neurologic. Dan hasil evaluasi sebayak 81,8 % format pengkajian fisik diisi secara lengkap sesuai dengan kondisi bayi baru lahir format belum terisi lengkap  sekitar 18,2 %. Jadi rata – rata dalam pengisian pengkajian neonatus adalah diisi lengkap yaitu 85,65 % dan yang diisi tidak lengkap yaitu 14,2 %.

2. Rasiko tinggi terjadinnya infeksi nasokomial dikarenakan kurangnya pasilitas untuk menerapkan kewaspadaan universal atau komitment kewaspadaan.

Berdasarkan hasil pengkajian dari tanggal 24 – 29 september kami menemukan problem resiko tinggi infeksi nasokomial di antaranya:

  • Kegiatan mencuci tangan sebelum melakukan tindakan jarang dilakukan oleh perawat.
  • Untuk penggunaan sarung tangan hampir 85%  menggunakan sarung tangan walaupun ada sebagian perawat yang tidak menggunakan sarung tangan ketika membersihkan bayi baru lahir.
  • Pada pasien di triase pemberian nutrisi menggunakan sendok, dari banyak pasien menggunakan hanya dengan satu sendok.
  • Pada ruangan RGP terdapat incubator yang jaraknya kurang dari 1 meter.
  • Dalam satu incubator kadang-kadang berisi 2 pasien yang memiliki kelainan penyakit seperti pasien yang hiperbilirubin disatukan dengan pasien BBLR.
  • Incubator yang telah dipakai tidak pernah disterilkan dahulu sebelum dipakai bayi yang lain

Resiko tinggi infeksi nosokomial ini penting untuk di bahas karena infeksi nosokomial dapat menimbulkan masalah lebih lanjut, karena pada bayi baru lahir masih sangat rentan sekali terkena infeksi selain  mencegah infeksi terhadap bayi baru lahir juga sebagai proteksi diri terhadap penyakit yang di bawa oleh pasien.

Dimana di ruang perinatologi beberapa perkiraan yang dapat menimbulkan infeksi nosokomial diantaranya :

  1. Infeksi nasokomial merupakan suatu infeksi yang timbul atau di dapat pada waktu pasien / bayi baru lahir di rawat dirumah sakit terutama di ruang perinatologi.
  2. Infeksi ini timbul sebagai akibat seringnya di lakukan tindakan seperti member minum personde, pengambilan darah dan pemasangan infuse.

Beberapa prinsip untuk mencegah infeksi nasokomial:

-          Cuci tangan

-          Menggunakan sarung tangan dalam menolong bayi baru lahir, dalam mengambil darah dan memasang infus

-          Menjaga keseterilan dalam melaksanakan pemberian air minum

-          Monitor kondisi fungsi saluran cerna sebelum bayi mendapat minum

-          Perhatikan teknik septic dan aseptic

Hal ini penting dilakukan dan diperhatikan untuk melakukan tindakan di ruang perinatologi.

  1. Belum optimalnya implementasi keperawatan disebabkan karena kurangnya sarana dan prasarana ruangan di tandai dengan :

-          Dalam pemberian terapi IVFD kurang terpantau untuk kebutuhan cairan  perhari

-          Untuk pasien yang di RGP dalam melakukan observasi tidak dilakukan secara berkesinambungan hanya  dilakukan pada pagi hari.

Tindakan montoring sangat penting dilakukan karena keadaan fisik neonatus belum stabil dimana neonatus belum bisa membentuk panas tubuh, permukaan tubuh neonatus lebih besar dari pada berat badan, lemak subkutan masih transfarant karena hal tersebut mempermudah terlepasnya suhu tubuh pada neonatus, sehingga pemantauan suhu tubuh sangat perlu di pantau.

  1. Belum optimalnya pengelolaan ruangan sesuai dengan standar MPKP ditandai dengan :
    1. Timbang terima, pre conference dan post conference tidak dilakukan.
    2. Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga terutama pada pagi hari.
    3. Pembagian tugas oleh ketua tim kepada anggota tim belum berjalan dengan baik karena keterbatasan tenaga.
    4. Letak ruangan yang terpisah, sehingga dalam proses pengawasan tenaga kerja kurang efektif.
    5. Tidak adanya kantor kepala ruangan sehingga kerja kepala ruangan bersatu dengan perawat lainnya.
    6. Tidak tersedianya tempat untuk ibu menyusui

Dimana pembentukan standart MPKP adalah untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan neonatus di sarana kesehatan, adapun strategi dalam penerapan standart pelayanan keperawatan neonatus sebagai berikut:

-          Mengoptimalkan pendayagunaan sumberdaya keperawatan dalam pelayanan keperawatan neonatus: SDM yang efisien dan berketerampilan.  Mendorongnya terwujunya profesionalisme tenaga keperawatan neonatus temasuk intensif dan gawat darurat.

-          Membuat kebijakan tentang pelayanan kesehatan neonatus yang meliputi : kualifikasi tenaga, sarana dan prasarana dan peralatan, pengorganisasian pelayanan keperawatan neonatus

-          Menyediakan tenaga, sarana dan prasarana dan peralatan yang dibutuhkan untuk memberikan pelayanan keperawatan neonatus.

Oleh karena itu pengelolaan ruangan dengan standart MPKP sangat perlu di terapkan guna meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit.

Hal-hal yang mendukung implementasi pada stase manajemen ini  diantaranya :

  1. Kerja sama dari kepala ruangan dan seluruh perawat ruang melati yang telah membantu penulis atas saran dan masukannya sehingga memudahkan penulis untuk melaksanakan kegiatan dari awal sampai akhir.
  2. Kerja sama dari pembimbing lapangan dan seluruh elemen terkait yang telah menerima dam mempermudak penulis dalam mendapatkan data yang diperlukan guna melengkapi laporan ini.
  3. Dukungan dari rekan sejawat dan tenaga kesehatan lain dalam melakukanpenyusunan laporan ini sebagaimana mestinya.

Selain itu didapat juga sedikit hambatan dimana dalam melaksanakan implementasi sesuai permasalahan yang didapat diantaranya :

  1. Keterbatasan waktu yang kami miliki dalam melaksanakan praktek manajemen keperawatan
  2. Sarana dan prasarana yang terdapat dilapangan dan yang kami miliki y masih terbatas.

Berdasarkan perhitungan jumlah ketenagaan dengan menggunakan rumus Gillies idealnya jumlah perawat adalah 20 orang perawat asosiet/pelaksana di tambah dengan perawat primer sebanyak 3 orang. Sedangkan jumlah perawat yang ada diruangan melati berjumlah 19 orang dimana terdapat 14 orang perawat pelaksana 3 orang perawat assosiet dan 1 orang untuk karu dan wakaru. Sehingga untuk memenuhi jumlah perawat di ruangan perlu diadakan penambahan jumlah perawat pelaksana agar pelayanan di ruang melati lebih optimal lagi. Serta mengadakan pelatihan khusus bagi perawat perinatologi.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

  1. A. KESIMPULAN

Berdasarkan dari hasil kajian situasi yang dilakukan pada tanggal 24-26 Agustus 2009 di Ruang Melati telah didapatkan perumusan masalah yang berhubungan dengan manajemen asuhan dan manajemen unit keperawatan di ruangan tersebut.

Masalah-masalah dalam manajemen asuhan meliputi pengkajian, dan pendokumentasian serta implementasi keperawatan. Sedangkan dalam manajemen unit membutuhkan  sosialisasi format pengkajian neonatus yang sesuai standart asuhan ruang perinatologi, resosialisasi pembuatan alur masuk dan pengelolaan ruangan berdasarkan fungsi untuk mencapai pelayanan keperawatan yang aman, optimal dan berkualitas baik untuk bayi maupun ibu bayi dalam menurunkan angka kematian bayi baru lahir sehingga terciptanya SDM yang berkualitas kedepannya.

Implementasi manajemen keperawatan di Ruang Melati RSUD Sumedang dimulai dari kegiatan validasi data hasil kajian situasi kelompok sebelumnya. Kegiatan validasi data dilakukan selama 3 hari. Hasil dari validasi data dirumuskan masalah yang berkaitan dengan manajemen unit dan manajemen asuhan keperawatan di Ruang Melati RSU Sumedang.

Untuk meningkatkan kualitas pelayanan secara berkelanjutan diperlukan bergbagai komponen sebagai  dasar yaitu manajemen visi dan komitmen, akuntabilitas, evaluasi dan umpan balik, pemecahan masalah dan perbaikan proses, komunikasi, pelatihan dan pengembangan staf, pelibatan care provider, pengakuan dan penghargaan, pemberdayaan karyawan, serta peningkatan dan penyegaran. Komponen-komponen tersebut harus solid dan dikerjakan terus-menerus serta saling mendukung sehingga dapat dicapai pelayanan yang prima.

Oleh karena itu, kami mencoba untuk mengembangkan protap pengkajian yaitu dengan membuat format khusus untuk pengkajian neonatus yang sesuai dengan stansar perinatologi, manajemen penerimaan bayi baru lahir serta tindakan yang harus segera dilakuakn apabila menerima bayi baru lahir normal maupun beresiko serta pengkajian secara terperinci. Selain itu juga resosialisasi protap pencegahan infeksi nosokomial meliputi pengadaan saran dan prasarananya, rekomendasi untuk pengelolaan ruangan untuk pengadaan pojok ASI dan konseling bagi ibu bayi yang dirawat. Pelayanan  asuhan keperawatan di ruang Perinatologi dengan menggunakan metode MPKP per level terdiri dari 3 tim. Kami mengharapkan  program ini dapat memecahkan masalah, tantangan, serta hambatan yang selama ini untuk meningkatkan pemberian asuhan keperawatan pada Bayi baru lahir sesuai dengan falsafah, visi dan misi di Ruang melati RSUD Sumedang.

  1. B. REKOMENDASI TINDAK LANJUT
  2. 1. UNTUK RUANGAN/RUMAH SAKIT
    1. Mempertahankan pelaksanaan asuahan keperawatan pada bayi baru lahir baik normal maupun beresiko dengan tambahan pengadaan format pengkajian pada neonatus yang sesuai standart perinatologi.
    2. Resosialisasi format pengkajian neonatus yang sesuai standar asuhan keperawatan ruang perinatologi kepada perawat ruangan.
    3. Membakukan format pengkajian pada neonatus yang sesuai standar asuhan ruang perinatologi.
    4. Mempertahankan pelaksanaan implementasi keperawatan sesuai dengan perencanaan asuhan keperawatan yang sudah ada.
    5. Mempertahankan kolaborasi dengan profesi lain tanpa mengesampingkan fungsi independen perawat.
    6. Mempertahankan pendidikan kesehatan tentang cara baru lahir di rumah tanpa mengesampingkan pendokumentasian.
    7. Melaksanakan pemenuhan KDM yang sudah sesuai dengan SAK dengan berorientasi kepada respon klien.
    8. Melakukan pendokumentasian sesuai dengan prinsip dokumentasi.
    9. Melaksanakan timbang terima/operan pasien dengan melihat kondisi pasien secara langsung sampai tahapan evaluasi yang sudah dilakukan, timbang terima alat.
    10. Mempertahankan penelitian yang ada di ruangan dengan sosialisasi hasil penelitian pada ruangan
    11. Rekomendasi penambahan jumlah perawat di ruang Melati sesuai dengan jumlah kebutuhan dan perhitungan jumlah ketenagaan diatas
    12. Rekomendasi untuk penambahan alat penunjang medis, misalnya penambahan boks bayi dan inkubator
  1. 2. UNTUK INSTITUSI AKADEMIK

Sebagai bahan masukan bagi disiplin ilmu khususnya ilmu keperawatan bahwa praktek manajemen membutuhkan keteilitian keseriusan serta bimbingan yang komprehensif guna menperoleh hasil yang berkualitas.

6 responses

  1. page

    This paragraph will assist the internet people for building up new blog or even a weblog from start to end.

    17 Agustus 2013 pukul 7:35 AM

  2. komentar baru

    backgroundnya ganti dong
    tulisannya ga kelihatan jelas.
    makasih

    12 Desember 2012 pukul 6:12 PM

  3. Mantap

    25 Februari 2012 pukul 4:04 PM

  4. umi kusuma wardani

    saya senang sekali bisa menemukan contoh laporan profesi management keperawatan, isinya bagus sekali

    20 November 2011 pukul 9:52 AM

  5. sii24

    assalamualaikum..
    artikelnya sangat membantu dalam tugas saya..
    bisa minta daftar pustakanya??
    makasih sebelumnya

    15 Oktober 2011 pukul 1:08 PM

  6. Lea

    ass… kang punten dunk boleh mnta reverensi pembuatan format untuk timbang terima gk??? bkn prosedur’y tp format untuk timbang terima…

    14 Februari 2011 pukul 9:57 AM

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.